Ummu Zufar, Divonis Sakit Gila Namun Tetap Gigih Menutup Auratnya

loading...
Ummu Zufar, Divonis Sakit Gila Namun Tetap Gigih Menutup Auratnya
Ummu Zufar adalah sosok muslimah yang gigih menutup auratnya walau dirinya mengalami sakit jiwa. Foto ilustrasi/ist
Ummu Zufar al-Habasyiyah adalah perempuan berkulit hitam dan bertumbuh tinggi. Sosok muslimah yang gigih menutup aurat -nya walau dirinya mengalami sakit jiwa. Kisah hidupnya penuh hikmah bagi kalangan muslimah zaman ini.

Kisahnya dinukil dari kitab 'Durus Min Hayat ash-Shahabiyyat', karya Dr. Abdul Hamid as-Suhaibani. Diriwayatkan dalam Mushannaf Abdurrazzaq bahwa al-Hasan bin Muslim mendengar Thawus berkata,

"Ada beberapa orang gila dihadapkan ke Nabi-shallallahu alaihi wa sallam beliau memukul dada salah seorang dari mereka hingga dia pun sembuh, lalu dihadapkan kepadanya seorang wanita gila, namanya Ummu Zufar. Beliau memukul dadanya, akan tetapi dia tidak sembuh dan setannya tidak keluar juga dari tubuhnya.

Baca juga: Keistimewaan Wanita Tarim: Tak Kenal Musik, Hari-harinya Adalah Ibadah

Rasulullah-shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Setan membuatnya hina di dunia, dan di akhirat dia mendapat yang lebih baik."

Ibnu Juraij berkata, "Atha memberitahu saya bahwa dia bermimpi melihat Ummu Zufar, perempuan yang hitam dan tinggi itu berada di tangga Ka'bah (Diriwayatkan oleh al-Bukhari dalam al-Adab al-Mufrad, hal. 178)

Diriwayatkan bahwa perempuan ini (lehernya) diikat di dalam masjid, kemudian saudara-saudaranya datang kepada Nabi Shallallahu alaihi wa sallam mereka mengadukan hal ini kepada beliau maka beliau bersabda,

"Jika kalian berkehendak, maka aku akan berdoa untuknya kepada Allah sehingga dia sembuh, atau jika kalian berkehendak, maka dia tetap dalam keadaannya semula dan dia tidak akan dihisab di akhirat."

Selanjutnya saudara-saudaranya menawarkan pilihan ini kepadanya. Ummu Zufar berkata, "Biarkan aku seperti ini, kemudian mereka meninggalkannya (al-Ishabah, 4/453)

Ibnu Hajar dalam al-Ishabah (4/453) berkata, "Hadis ini diriwayatkan oleh orang-orang yang tsiqah (terpercaya) dari Atha."

Ibnu Hajar menyebutkan di dalam Fath al-Bari beberapa faidah dari kisah Ummu Zufar ini, dia berkata,

1. Di dalam hadis ini ada keutamaan bagi orang yang kesurupan.
2. kesabaran terhadap cobaan di dunia menyebabkan masuk Surga
3. Memilih amalan yang berat lebih utama daripada amalan yang ringan bagi orang yang merasa dirinya mampu dan tidak lemah, jika melaksanakan yang berat.
4. Di dalamnya juga terdapat dalil bolehnya tidak berobat, mengobati semua penyakit dengan doa dan kembali kepada Allah lebih bermanfaat daripada mengobati dengan obat-obatan. Pengaruh pengobatan rohani tersebut dan perubahan badan yang ditimbulkannya lebih besar daripada pengaruh obat-obatan yang bersifat materi.

Baca juga: Mencari Teman untuk Curhat yang Sesuai Syariat

Akan tetapi, pengobatan ini akan bermanfaat jika didukung dari dua sisi. Pertama, dari sisi penderita, dia harus benar-benar memiliki tujuan yang jujur (benar). Sisi kedua, dari orang yang mengobati, hendaknya ia benar-benar mantap dalam tawajuhnya kepada Allah, hatinya benar-benar bertawakkal dan bertakwa (Fath al-Bari, 10/115)

Dalam hadis ini “kisah Ummu Zufar dan kesabarannya- ada dalil yang menunjukkan kesucian dan kehormatan dirinya. Hal ini berdasarkan pada dua perkara ;

Pertama, dia meminta kepada Rasulullah-shallallahu alaihi wa sallam- untuk mendoakan dirinya kepada Allah agar auratnya tidak terbuka.

Kedua, dia berlindung kepada Allah, sebagaimana yang telah diriwayatkan al-Bazzar, bahwa Ummu Zufar, berkata, “Aku khawatir jika setan menelanjangiku.†Kemudian Rasulullah-shallallahu ‘alaihi wasallam mendoakannya. Oleh karenanya, jika dia takut setan tersebut akan mendatanginya, dia mendekat ke kain yang menutupi Ka’bah dan dia berpegang dengannya (lihat, Majma az-Zawaid, 2/338)

Dalam kisah ini ada seruan bagi perempuan yang membuka auratnya, dan memperlihatkan keindahan tubuhnya kepada laki-laki, padahal Allah telah menutup dirinya dan memberinya kesehatan serta kekuatan. Yaitu seruan kepada kaum perempuan agar segera bertaubat kepada Rabbnya, serta meniti jejak Ummu Zufar dalam menutup dan menjaga diri, serta dalam kemuliaannya.

Baca juga: 4 Sifat Buruk yang Sering Diabaikan Manusia

Wallahu A'lam
(wid)
cover top ayah
وَكَاَيِّنۡ مِّنۡ اٰيَةٍ فِى السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضِ يَمُرُّوۡنَ عَلَيۡهَا وَهُمۡ عَنۡهَا مُعۡرِضُوۡنَ‏
Dan berapa banyak tanda-tanda (kebesaran Allah) di langit dan di bumi yang mereka lalui, namun mereka berpaling daripadanya.

(QS. Yusuf:105)
cover bottom ayah
preload video