Kisah Sufi Majnun Qalandar: Anjing dan Keledai

loading...
Kisah Sufi Majnun Qalandar: Anjing dan Keledai
Kisah Anjing dan Keledai ini yang menyerupai salah satu kisah Jalaluddin Rumi, adalah fabel dari koleksi terkenal milik Majnun Qalandar. (Foto/Ilustrasi: 123RF)
Kisah "Anjing dan Keledai" ini yang menyerupai salah satu kisah Jalaluddin Rumi, adalah fabel dari koleksi terkenal milik Majnun Qalandar. Beliau adalah sufi yang mengembara selama empat puluh tahun pada abad ketiga belas. Beliau menceritakan kisah teladan di pasar-pasar.

Sesuai dengan arti namanya, Idries Shah dalam bukunya berjudul "Tales of The Dervishes" menjelaskan beberapa orang mengatakan bahwa Majnun Qalandar benar-benar gila. Sedangkan yang lain beranggapan bahwa ia termasuk salah seorang di antara 'Yang Berubah' --yang menyebarkan pemahaman tentang hubungan antara segala sesuatu yang oleh orang biasa dianggap terpisah.

Baca juga: Kisah Sufi Omar Khilwati: Membawa Sepatu ke Masjid

Berikut kisahnya:

Suatu hari, seorang lelaki yang telah menemukan cara memahami arti suara-suara binatang, sedang berjalan menyusuri jalan desa.

Di tengah jalan, ia melihat seekor keledai, yang baru saja meringkik, dan di sebelahnya ada seekor anjing yang menyalak keras-keras.

Ketika ia mendekat, ia bisa menangkap arti sahut-sahutan suara tersebut.

"Huh, dari tadi kau bicara terus tentang rumput dan padang rumput, sedangkan aku hanya ingin dengar tentang kelinci dan tulang, bosan ah!" kata anjing itu.

Lelaki itu tak tahan tidak berkomentar. "Tetapi yang utama adalah kegunaan jerami, seperti juga, fungsi daging." sergahnya.

Baca juga: Kisah Sufi Khwaja Ali Ramitani: Cara Menangkap Kera
halaman ke-1
cover top ayah
سُبۡحٰنَ الَّذِىۡ خَلَقَ الۡاَزۡوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنۡۢبِتُ الۡاَرۡضُ وَمِنۡ اَنۡفُسِهِمۡ وَمِمَّا لَا يَعۡلَمُوۡنَ‏
Mahasuci (Allah) yang telah menciptakan semuanya berpasang-pasangan, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka sendiri, maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.

(QS. Yasin:36)
cover bottom ayah
preload video