Sejarah Azan Bermula dari Mimpi Sahabat Nabi, Begini Kisahnya

loading...
Sejarah Azan Bermula dari Mimpi Sahabat Nabi, Begini Kisahnya
Sejarah dan pensyariatan Azan ternyata berawal dari mimpi sahabat Nabi bernama Abdullah bin Zaid. Foto/dok Channel Azan Santai
Sejarah Azan dan pensyariatannya bermula dari mimpi sahabat. Allah Ta'ala memberi isyarat tentang panggilan Azan lewat mimpi sahabat yang kemudian dibenarkan oleh Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

Menurut At-Thabari, kata Azan (أَذَّنَ) secara bahasa diartikan dengan An-Nida (نادى) yang berarti memanggil atau menyeru. Bisa juga diartikan dengan Al-i'lam (أعلم) yang berarti memberitahu atau pemberitahuan.

Maka orang yang memanggil atau menyeru Azan disebut Muadzzin. Namun secara istilah fuqaha, azan adalah: "Pemberitahuan perihal masuknya waktu sholat fardhu, dengan menggunakan lafazh-lafazh yang ma’tsurah, dengan cara yang khusus". (Musuah Fiqhiyyah Kuwaitiyyah)

Pengajar Rumah Fiqih Indonesia, Ustaz Muhammad Saiyid Mahadhir menceritakan asal mula Azan dan pensyariatannya menukil riwayat Imam Al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, Tirmidzi, Ibnu Majah dan lainnya,
Dikisahkan, Rasulullah SAW dan para Sahabat ketika sampai di Madinah setelah Hijrah melakukan musyawarah bagaimana memberi tahu dan mengumpulkan kaum muslimin untuk sholat di masjid.

Sebagian sahabat memberi usul dengan menghidupkan api pada setiap waktu sholat, sehingga mereka yang melihatnya dari jauh bisa saling mengingatkan bahwa waktu sholat telah tiba. Namun Rasulullah SAW tidak menyetujuinya.

Ada lagi yang memberi usul dengan meniup buq (dalam riwayat Al-Bukhari), qarn (dalam riwayat Muslim dan an-Nasai), qun/syabbur (dalam riwayat Abu Daud), yang menunjuk arti sebuah alat yang ditiup lalu kemudian darinya keluar suara. Dalam bahasa familiar orang-orang sekarang menyebutnya terompet. Tapi Rasulullah SAW tidak menyukainya. Beliau mengatakan bahwa huwa min amril yahud, terompet itu bagian dari perkara orang-orang Yahudi.

Lalu ada juga yang memberi usul agar diperdengarkan suara naqus, dengan cara kayu besar dan panjang dipukulkan dengan kayu kecil agar keluar suara. Namun lagi-lagi Rasulullah SAW tidak meng-iyakan. Kata Beliau, yang demikian sudah sering digunakan oleh orang-orang Nasrani.

"Musyawarah pada hari itu belum menghasilkan sebuah keputusan. Lalu Rasulullah dan para sahabat pergi dan perkara ini dijadikan PR bersama," kata Ustaz Muhammad Saiyid Mahadhir dilansir dari rumahfiqih.

Selang beberapa hari, Sahabat bernama Abdullah bin Zaid bermimpi. Dalam mimpinya beliau bercerita melihat seseorang membawa naqus, lalu beliau bertanya: "Wahai hamba Allah, maukah Anda menjual an-naqus itu?"

"Untuk apa?" tanya laki-laki di dalam mimpi tersebut.

"Mau kami gunakan untuk memanggil orang-orag shalat," jawab Abdullah bin Zaid dalam mimpi.

"Kalau begitu maukah Anda saya beri tahu cara yang lebih baik untuk mengajak orang-orang sholat?" sahutnya.

"Dengan senang hati," jawab Abdullah bin Zaid.

Laki-laki itu kemudian mengajarkan lafazh Adzan. "Katakanlah:

لَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ/ اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ/ أَشْهَدُ أَنْ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ أَشْهَدُ أَنْ لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ/ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ/ حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ حَيَّ عَلَى الصَّلَاةِ/ حَيَّ عَلَى الْفَلَاحِ حَيَّ عَلَى الْفَلَاحِ/ اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ/ لَا إلَهَ إلَّا اللَّه


Setelah selesai laki-laki tadi diam sejenak, lalu kembali berkata: "Jika sholat sudah hendak dilaksanakan maka katakanlah:

للَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ/ أَشْهَدُ أَنْ لَا إلَهَ اللَّهِ/ أَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ/ حَيَّ علي الصلاة/ حى الْفَلَاحِ/ قَدْ قَامَتْ الصَّلَاةُ قَدْ قَامَتْ الصَّلَاةُ/ اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ/ لَا إلَهَ إلَّا الله


Esok paginya, Abdullah bin Zaid menemui Rasulullah SAW dan menceritakan mimpinya kepada Rasulullah. "Sungguh ini adalah mimpi yang benar, insya Allah," sabda Rasulullah.

Kemudian Rasulullah meminta Abdullah bin Zaid mengajarkan lafzah Azan ini kepada Bilal agar Bilal mengumandangkan Azan dengan kalimat itu.

Tatkala sahabat Bilal pertama kali melantunkan azannya, Umar bin Khattab yang waktu itu sedang berada di rumah buru-buru mendatangi masjid. Sesampainya di masjid, Umar berkata kepada Rasulullah SAW: "Demi Allah, sungguh saya juga melihat apa yang yang dilihat oleh Abdullah bin Zaid di dalam mimpi."

Usut punya usut ternyata Umar bin Khattab 20 hari sebelum ini sudah bermimpi persis seperti apa yang dilihat oleh Abdullah bin Zaid. Demikian awal mula disyariatkannya Azan yang diambil dari banyak riwayat.

Baca Juga: Kisah Orang-orang Masuk Islam Setelah Mendengar Azan
(rhs)
preload video