alexametrics

Ciri Orang yang Ibadahnya Benar karena Allah

loading...
Ciri Orang yang Ibadahnya Benar karena Allah
Kaum muslimin harus memahami hakikat ibadah yang sesungguhnya agar amalannya tidak berujung sia-sia. Foto Ilustrasi/Ist
Kaum muslimin harus memahami hakikat ibadah yang sesungguhnya agar amalannya tidak berujung sia-sia. Menurut bahasa, ibadah berasal dari bahasa Arab yaitu 'abdu yang berarti hamba. Menurut istilah, ibadah adalah segala amal atau perbuatan manusia yang berhubungan dengan Allah, sesama manusia maupun dengan alam demi mendapat ridha Allah Ta'ala.

Dalam persfektif syariat, Allah Ta'ala memperintahkan manusia beribadah sebagaimana dalam firman-Nya: "Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku". (Surat Az-Dzaariyat ayat 56). (Baca Juga: Berikut Ini Tiga Ibadah yang Paling Dicintai Allah Ta'ala)

Ada yang bertanya, bagaimana ciri-ciri orang yang ibadahnya benar karena Allaah Ta'ala? Berikut penjelasan Syeikh Ahmad Al-Mishri saat kajian di kediamannya di Kompleks Migas 41 Srengseng, Jakarta Barat. Adapun ciri-ciri orang yang beribadah dengan benar karena Allah adalah sebagai berikut:



1. Ikhlas.
Orang yang benar dalam ibadahnya, maka ia melakukannya dengan penuh keikhlasan semata-mata hanya karena mencari ridha Allah Ta'ala. Ia menyadari bahwa ikhlas adalah rahasia diterimanya sebuah amal ibadah. Allah Ta'ala berfirman:

قُلْ إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ يُوحَىٰ إِلَيَّ أَنَّمَا إِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ فَمَنْ كَانَ يَرْجُو لِقَاءَ رَبِّهِ فَلْيَعْمَلْ عَمَلًا صَالِحًا وَلَا يُشْرِكْ بِعِبَادَةِ رَبِّهِ أَحَدًا

"Katakanlah: 'sesungguhnya aku ini manusia biasa seperti kamu, yang diwahyukan kepadaku: "bahwa sesungguhnya Tuhan kamu itu adalah Tuhan yang esa". Barang siapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadah kepada Tuhannya". (QS Al-Kahfi: 110)

2. Membersihkan Diri dari Dosa.
Orang yang benar dalam ibadahnya, maka ia akan senantiasa membersihkan diri dari dosa-dosa dan menghindari diri dari perbuatan tercela yang mendatangkan murka Allah Ta'ala. (Baca Juga: Allah Ta'ala Paling Mencintai Hamba yang Berakhlak Baik)

3. Selalu Bersabar.
Orang yang benar dalam ibadahnya, maka ia senantiasa berusaha untuk saling menasehati dan mengajak dalam hal kebaikan dan ketaatan kepada Allah Ta'ala dengan penuh kesabaran serta beramal saleh.

اِلَّا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡا وَ عَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ وَتَوَاصَوۡا بِالۡحَقِّ ۙ وَتَوَاصَوۡا بِالصَّبۡرِ

"Kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasehati untuk kebenaran dan saling menasehati untuk kesabaran." (Surah Al-'Ashr: 3)

"Itulah di antara tanda-tanda orang yang benar dalam ibadahnya. Kenali Al-Qur'an dengan sering bertadarus, mentadabburinya, serta mengamalkannya, maka kita akan mengenal Allah Ta'ala dan mencintai-Nya," kata ulama dari Mesir itu.

Rasulullah SAW mengajarkan sebuah doa:
اللَّهُمَّ أَعِنِّى عَلَى ذِكْرِكَ وَشُكْرِكَ وَحُسْنِ عِبَادَتِكَ

"Ya Allah, tolonglah aku agar selalu berzikir/mengingat-Mu, bersyukur pada-Mu, dan memperbagus ibadah pada-Mu." (HR Abu Daud dan Ahmad)

Sebagai penutup kita harus senantiasa meningkatkan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah. Ketahuilah bahwa iman itu dibagi 4:
1. Iman yang bertambah tidak pernah berkurang adalah iman para Nabi dan Rasul.
2. Iman yang tidak bertambah tidak berkurang dalam satu standar adalah iman para Malaikat.
3. Iman yang bertambah dan berkurang adalah manusia selain para Nabi dan Rasul.
4. Iman yang berkurang dan tidak pernah bertambah adalah iman orang-orang fasik, orang-orang ahli maksiat.

Demikian tausiyah Syeikh Ahmad Al-Mishri, semoga Allah Ta'ala senantiasa menjaga kesucian hati kita untuk beribadah semata-mata hanya kepada Allah Ta'ala. (Baca Juga: Tiga Amalan untuk Mendatangkan Kecintaan Allah Ta'ala)

Wallahu Ta'ala A'lam
(rhs)
cover top ayah
يَوۡمَ تُبَدَّلُ الۡاَرۡضُ غَيۡرَ الۡاَرۡضِ وَالسَّمٰوٰتُ‌ وَبَرَزُوۡا لِلّٰهِ الۡوَاحِدِ الۡقَهَّارِ‏
(Yaitu) pada hari (ketika) bumi diganti dengan bumi yang lain dan (demikian pula) langit, dan mereka (manusia) berkumpul (di Padang Mahsyar) menghadap Allah Yang Maha Esa, Mahaperkasa.

(QS. Ibrahim:48)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak