Azyumardi Azra: Islam Pemersatu Berbagai Suku di Nusantara

loading...
Azyumardi Azra: Islam Pemersatu Berbagai Suku di Nusantara
Prof Azyumardi Azra: Islam mengatasi perbedaan-perbedaan yang terdapat di antara berbagai suku bangsa dan menjadi supraidentity. Foto/Ilustrasi: Lipi
Faktor pemersatu terpenting di antara berbagai suku bangsa Nusantara adalah Islam. Azyumardi Azra menjelaskan Islam mengatasi perbedaan-perbedaan yang terdapat di antara berbagai suku bangsa dan menjadi supraidentity yang mengatasi batasan-batasan geografis, sentimen etnis, identitas kesukuan, adat istiadat, dan tradisi lokal lainnya.

"Tentu saja, sejauh menyangkut pemahaman dan pengalaman Islam, juga terdapat perbedaan-perbedaan tertentu, khususnya menyangkut masalah furu’iyah," ujar Azyumardi Azradalam bukunya yang berjudul "Indonesia dalam Arus Sejarah: Kedatangan dan Perkembangan Peradaban Islam"

Baca juga: Azyumardi Azra: Para Sufi Pengembara Sukses Mengislamkan Penduduk Nusantara

Menurut Azyumardi Azra, perbedaan di antara masyarakat muslim Nusantara yang mejemuk itu lebih terkait dengan pemahaman terhadap doktrin dan ajaran Islam sesuai dengan rumusan para ulama, bukan dengan identitas suku bangsa.

Kenyataan bahwa Islam merupakan faktor pemersatu mendorong kemunculan faktor pemersatu kedua, yaitu Bahasa Melayu. Bahasa ini sebelum kedatangan Islam digunakan hanya dilingkungan etnis terbatas, yakni suku bangsa Melayu di Palembang, Riau, Deli (Sumatera Timur), dan semenanjung Malaya.

Kedudukan Bahasa Melayu sebagai lingua franca Islam di Nusantara bertambah kuat ketika Bahasa Melayu ditulis dengan aksara Arab. Bersamaan dengan adopsi huruf-huruf Arab, dilakukan pula pengenalan dan penyesuaian tanda-tanda pada aksara Arab tertentu untuk kepentingan bahasa-bahasa lokal di Nusantara sehingga kemudian memunculkan “tulisan jawi”.

Kedudukan bahasa Melayu itu menjadi semakin lebih kuat lagi ketika para ulama menulis banyak karya mereka dengan bahasa melayu berhuruf Jawi tersebut sehingga pada gilirannya tulisan Jawi menjadi alat komunikasi dan dakwah tertulis bagi masyarakat Nusantara-Melayu menggantikan beberapa bentuk tulisan yang berkembang sebelumnya.

Dengan demikian, menurut Azyumardi Azra, Islam menjadi dasar pembentukan tradisi keilmuan dan intelektualitas di Nusantara.

Baca juga: Rakyat Nusantara Memeluk Islam bukan Disebabkan Keyakinan?

Setidaktidaknya sejak abad ke-16 tradisi intelektual itu terlihat semakin solid karena beberapa alasan. Pertama, sejak masa ini mulai meningkat rihlah ‘ilmiyyah, perjalanan menuntut ilmu, yang dilakukan oleh murid-murid dari Nusantara ke Semenanjung Arabia, khususnya Mekkah dan Madinah.

Kedua, sejak masa ini, lebih khusus lagi abad 17 murid-murid Jawi yang kembali ke Nusantara dan menjadi ulama terkemuka di berbagai tempat di Nusantara menghasilkan karya-karya intelektual yang monumental dalam bahasa Melayu dan bahasa-bahasa lokal lainnya.

Ketiga, sejak masa ini pula berlangsung perdebatan-perdebatan intelektual di kalangan para ulama Nusantara mengenai subjek-subjek keagamaan tertentu. Di antara subjek yang paling banyak diperbincangkan adalah doktrin dan penafsiran konsep Wahdah al-wujud yang dirumuskan sufi besar, Ibnu Arabi.

Perdebatan dan perbincangan tentang subjek ini, mencerminkan dinamika intelektualitas Islam di Nusantara.

Baca juga: Kisah Laksamana Cheng Ho Menyebarkan Islam di Nusantara

Tradisi keilmuan di Nusantara menurut Ahmad Baso, sebagaimana dikutip Azyumardi Azra, mempunyai sanad dan bersambung langsung hingga ke Nabi Muhammad SAW. Untuk itu Islam di Nusantara menjadi bagian Islam Aswaja dan berkarakter bermazhab. Karena lewat jalur mazhab inilah sebuah sanad keilmuan dan keagamaan bisa terjamin keaslian dan kemurniannya hingga ke Rasulullah SAW.

"Jadi Islam di Nusantara memiliki mata rantai warisan para ulama, nenek moyang yang telah menyatukan cara beragama di Nusantara dengan Rasulullah SAW," ujar Ahmad Baso, sebagaimana dikutip Azyumardi Azra dalam bukunya berjudul "Islam Nusantara: Jaringan Global dan Lokal".

Syaikh Jumadil Kubro
Di sisi lain, Ahmad Baso mengaakan faktor pendorong Islam masuk ke Nusantara ialah karena ulama-ulama yang mengembara dari Timur Tengah melihat Nusantara sebagai masa depan Islam.

Salah satu ulama tersebut ialah Syaikh Jumadil Kubro, ketika Syaikh Jumadil Kubro datang ke Jawa, ia kagum akan kebesaran Majapahit. Terutama setelah mendengar cerita-cerita heroik yang beredar di masa itu, bahwa orang-orang Jawa berani mengalahkan dan mengusir bangsa Mongol dari Nusantara. Ini berbeda dengan nasib negeri asalnya di Arab yang mudah ditaklukan oleh bangsa Mongol.

Sementara di Tanah Jawa, bangsa Mongol yang ditakuti itu kalah dan terusir di tahun 1293 di tangan Raden Wijaya, Raja pertama Majapahit. Karena itulah, Syaikh Jumadil Kubro yakin bahwa Nusantara adalah masa depan Islam, bahwa di Nusantara juga Islam akan berkembang lebih

Baca juga: Perjalanan Syekh Jumadil Kubro Menyebarkan Islam di Majapahit
halaman ke-1
preload video