Majusi, Agama Tauhid yang Didakwahkan Nabi Zaradust

loading...
Majusi, Agama Tauhid yang Didakwahkan Nabi Zaradust
Pada awalnya agama Majusi adalah agama tauhid. Dalam perkembangannya diselewengkan menjadi penyembah api. Foto/Ilustrasi: Ist
Ada yang berpendapat kaum Majusi termasuk Ahli Kitab , selain Yahudi dan Nasrani. M Quraish Shihab dalam bukunya berjudul " Wawasan Al-Quran " mengatakan sebagian kecil ulama salaf berpendapat bahwa Ahli Kitab adalah mereka yang memiliki kitab suci (samawi) dapat dicakup dalam pengertian ahl al-kitab, termasuk di dalamnya penganut Majusi. Pada awalnya, Majusi adalah agama tauhid. Namun, dalam perkembangannya agama itu diselewengkan. Mereka menyembah api.

Tatkala Nabi Muhammad SAW lahir, api yang disembah kaum Majusi mendadak padam. Ini aneh, soalnya sudah ratusan tahun api itu tidak pernah padam. Lalu siapa sejatinya agama Majusi itu?

Baca juga: Sisi Baik dan Buruk Ahli Kitab Menurut Al-Qur'an

Ibnu Katsir saat membahas surat An-Nisa ayat 150 menyebutkan satu pendapat bahwa kaum Majusi pada awalnya beriman kepada Nabi mereka yang bernama Zaradust (Zoroaster), namun mereka kemudian kafir terhadap syariat Nabi tersebut.

Zarathustra adalah Nabi bangsa Persia kuno yang hidup sekira abad ke-7 dan ke-6 SM, hampir sezaman dengan Raja Cyrus Agung (sekira 600–530 SM), raja pertama Dinasti Achaemeniyah dari Persia. Raja Cyrus sendiri merupakan penganut Tauhid.

Hal ini digambarkan saat Cyrus membebaskan bangsa Yahudi dari pengasingan di Babylon serta memerintahkan untuk membangun Beit al-Maqdis yang ke-2 setelah Beit al-Maqdis yang ke-1 dihancurkan bangsa Babylon.

“Beginilah perintah Cyrus, Raja Persia: Segala kerajaan di bumi telah dikaruniakan kepadaku oleh TUHAN, Allah semesta langit. Ia menugaskan aku untuk mendirikan rumah bagi-Nya di Yerusalem, yang terletak di Yehuda.” (Kitab Ezra 1: 2)

Agama Zoroaster memiliki beberapa kesamaan dengan agama samawi, seperti mengajarkan adanya Hari Kebangkitan (Frashokereti), Jembatan Penghakiman (Cinvatô Peretûm), Tuhan yang Esa (Ahura Mazda) yang 101 nama dan sifat-Nya dilafalkan dalam ritual peribadatan mereka.

Baca juga: Menikah dengan Perempuan Ahli Kitab Boleh, Ini Syaratnya!

Kelompok Penyihir
Majusi merupakan pelafalan Arab dari kata Persia kuno, Magūsh. Magūsh berarti kelompok pendeta atau penyihir. Kata Magūsh juga diserap ke dalam bahasa Inggris, melalui bahasa Yunani, menjadi Magic dan Magician.

Kata Majusi antara lain terdapat dalam Kitab Yeremia 39:3, yaitu ketika Babylon menyerang Yerusalem.

“Maka segala penghulu raja Babilpun masuklah ke dalamnya … yaitu Nergal Sarezar Rab-mag dan segala penghulu raja Babil yang lain.” (Yeremia 39:3 — Alkitab Terjemahan Lama)

Dalam Terjemahan Alkitab versi Modified Indonesian Literal Translation (MILT) — 2008, “Rab-mag” diartikan sebagai “kepala para Majus”.

Para Majusi kemudian mengubah dan menggantikan agama Zoroaster melalui beberapa tahap:

Pertama, Majusi telah ada sebagai agama tradisional orang Babylon.

Berdasarkan temuan arkeologis, catatan tertua yang menyebut kata Magūsh (Majusi) adalah prasasti Behistun yang menyebutkan bahwa di masa raja Darius I, raja keempat Dinasti Achaemeniyah, terjadi pemberontakan di Babylon dan ada Majusi di sana.

Ketika Dinasti Achaemeniyah menguasai Babylon, mereka berinteraksi dengan agama tradisional Babylon, termasuk dengan astrologi Babylon dan kepercayaan bahwa waktu adalah asal dari segala sesuatu.

Kepercayaan ini kemudian mempengaruhi sebagian penganut Zoroaster, bahwa waktu adalah keberadaan yang lebih dahulu daripada Tuhan (Ahura Mazda) dan segala sesuatu.

Baca juga: Ibnu Katsir: Jelang Kiamat, Seluruh Ahli Kitab Beriman Kepada Nabi Isa

Eudemus of Rhodes (370–300 SM) dalam catatannya menyebutkan bahwa ada sekelompok orang Persia yang menganggap Waktu (Zruvan) sebagai asal dari Terang (Ahura Mazda) dan Gelap (Angra Mainyu).
halaman ke-1
preload video