Bolehkah Berkurban untuk Orang yang Sudah Wafat?

loading...
Bolehkah Berkurban untuk Orang yang Sudah Wafat?
Petugas kesehatan sedang memeriksa kesehatan sapi kurban. Foto/Dok SINDOnews
Akhir bulan ini tepatnya Hari Jumat 31 Juli 2020 (10 Dzulhijjah 1441 Hijriyah) umat Islam akan menyembelih hewan kurban sekaligus merayakan Hari Raya Idul Adha . Ibadah kurban disyariatkan kepada umat Nabi Muhammad SAW untuk meneladani pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail 'alaihissalam.

Adapun dalil berkurban ditegaskan dalam Al-Qur'an sebagaimana firman-Nya: "Maka dirikanlah salat karena Tuhanmu; dan bekurbanlah. (QS. Al-Kautsar: ayat 2). Kemudian dalam hadis, Rasulullah SAW bersabda: "Tiga perkara yang bagiku hukumnya fardhu tapi bagi kalian hukumnya tathawwu' (sunnah), yaitu salat witir, menyembelih udhiyah dan salat dhuha. (HR. Ahmad dan Al-Hakim). (Baca Juga: Keutamaan Berkurban Saat Idul Adha, Pahalanya Tak Terhitung )

Ada yang bertanya, bolehkah berkurban untuk orang yang sudah wafat? Berikut penjelasan Ustaz Muhammad Ajib (pengajar Rumah Fiqih Indonesia) dalam bukunya "Fiqih Qurban Perspektif Madzhab Syafi'i".

Kata Ustaz Ajib, para ulama Syafiiyah (Mazhab Syafi'i) sepakat apabila almarhum sebelum wafat berwasiat kepada anaknya untuk qurban atas namanya maka hal ini diperbolehkan dan ibadah kurbannya sah. Namun, para ulama Syafi'iyah berbeda pendapat apabila sama sekali tidak ada wasiat. Artinya, kurban ini benar-benar inisiatif dari sang anak untuk berqurban atas nama orang tuanya atau saudaranya yang sudah meninggal. (Baca Juga: Bolehkan Patungan untuk Berkurban? Ini Penjelasan Ustaz Ajib )

Kurban atas nama mayit tanpa wasiat ini diperbolehkan oleh sebagian ulama Syafi'iyah. Namun sebagian ulama Syafiiyah lainnya tidak membolehkan. Imam an-Nawawi (wafat 676 H) dalam Kitab al-Majmu' Syarh al-Muhadzdzab menyebutkan bahwa:

Adapun kurban atas nama mayit diperbolehkan oleh Imam Abu al-Hasan al-Ubbadi karena termasuk bagian dari bab shadaqah. Shadaqah itu sah untuk mayit dan sampai pahalanya kepada mayit bersadarkan ijma ulama.

Sedangkan pengarang Kitab al-Uddah dan Imam al-Baghawi mengatakan qurban atas nama mayit itu tidak sah kecuali jika ada wasiat dari almarhum. Dan ini pendapat imam Rafi'i dalam Kitab al-Mujarrad. (An Nawawi, Al Majmu’ Syarh al-Muhadzdzab, Hal. 397 jilid. 8). (Baca Juga: Ancaman Bagi yang Tidak Berkurban Saat Memiliki Kelapangan )

Wallahu Ta'ala A'lam
(rhs)
cover top ayah
زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوٰتِ مِنَ النِّسَآءِ وَالۡبَـنِيۡنَ وَالۡقَنَاطِيۡرِ الۡمُقَنۡطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالۡفِضَّةِ وَالۡخَـيۡلِ الۡمُسَوَّمَةِ وَالۡاَنۡعَامِ وَالۡحَـرۡثِ‌ؕ ذٰ لِكَ مَتَاعُ الۡحَيٰوةِ الدُّنۡيَا ‌ۚ وَاللّٰهُ عِنۡدَهٗ حُسۡنُ الۡمَاٰبِ
Dijadikan terasa indah dalam pandangan manusia cinta terhadap apa yang diinginkan, berupa perempuan-perempuan, anak-anak, harta benda yang bertumpuk dalam bentuk emas dan perak, kuda pilihan, hewan ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik.

(QS. Ali 'Imran:14)
cover bottom ayah
preload video