Jalaluddin Rumi, Raksasa Afghanistan yang Mempengaruhi Barat

Rabu, 02 September 2020 - 10:38 WIB
loading...
Jalaluddin Rumi, Raksasa Afghanistan yang Mempengaruhi Barat
Ilustrasi/Ist
A A A
MAULANA (secara harfiah bermakna "Guru Kita") Jalaluddin Rumi , pendiri Tarekat Para Darwis Berputar, dalam karirnya menjadi bukti ungkapan Timur, "Para raksasa muncul dari Afghanistan dan mempengaruhi dunia." (Baca juga: Fabel Jalaluddin Rumi: Burung India )

Beliau dilahirkan di Bactria, dari sebuah keluarga bangsawan pada awal abad ketiga belas. Tinggal dan mengajar di Iconum (Rum) di Asia Kecil, sebelum munculnya Kerajaan Utsmani, yang tahtanya menurut seruannya ia tolak.

Karya-karyanya ditulis dalam bahasa Persia, dan dipandang tinggi oleh orang Persia karena kandungan puitis, kesusastraan dan mistiknya. Sehingga karya-karya ini disebut sebagai "al-Qur'an dalam bahasa Pehlevi (bahasa Persia)" -- meskipun karya-karya ini bertentangan dengan kepercayaan bangsa Persia , sekte Syi'ah , yang dikritik atas eksklusivismenya. (Baca juga: Haul Rumi, Kyai Budi: Tak Boleh Batal, Meski Beda Ruang dan Waktu )

Di kalangan orang Muslim Arab, India dan Pakistan , Rumi dipandang sebagai salah seorang dari guru mistik tingkat pertama -- meskipun ia menyatakan bahwa ajaran-ajaran al-Qur'an bersifat alegoris, dan ia memiliki tujuh makna yang berbeda. Jangkauan pengaruh Rumi sulit untuk bisa diperkirakan, meskipun hal ini terkadang bisa dilihat secara sekilas, pada kesusastraan dan pemikiran dari berbagai madzhab. Bahkan Doktor Johnson, yang terkenal karena pernyataannya yang tidak menyenangkan, mengatakan tentang Rumi, "Ia menjelaskan kepada Peziarah akan rahasia-rahasia dari jalan Kesatuan, dan menyingkap Misteri-misteri dari jalan Kebenaran Abadi."

Baca juga: Pencairan BLT Karyawan Rp600 Ribu untuk Bank Swasta Butuh Waktu 5 Hari

Karyanya telah cukup dikenal dalam kurun waktu kurang dari seratus tahun setelah kematiannya pada 1273, karena Chaucer menggunakannya sebagai rujukan sebagian karyanya, bersama-sama dengan bahan dari ajaran-ajaran guru spiritual Rumi, Aththar sang Kimiawan (1150-1229/30).
Dan berbagai rujukan terhadap bahan bahasa Arab yang bisa ditemukan pada Chaucer, bahkan suatu pengujian secara cepat memperlihatkan suatu pengaruh Sufi dari Madzhab Rumi dalam literatur.

Penggunaan Chaucer terhadap ungkapan seperti, "Singa mungkin bisa mengambil pelajaran ketika seekor anjing dihukum ...," merupakan adaptasi semata yang terkait pada kata-kata, idhtrib al-kalba wa ya'khud addaba al-fahdu ("Pukullah anjing dan singa akan mengambil pelajaran!"), sebagai suatu ungkapan rahasia yang digunakan oleh Para Darwis Berputar.

Baca juga: Refly Harun: Demonstrasi Meminta Jokowi Mundur Bukan Makar

Penafsirannya bergantung pada suatu permainan pada kata-kata "anjing" dan "singa". Meskipun ditulis demikian rupa, pengucapan kata kunci tersebut dipergunakan secara homofone. Sebagai ganti mengucapkan "anjing" (kalb), Sufi mengatakan "hati" (qalb), dan sebagai ganti kata "singa" (fahdu) adalah kata fahid ("kelalaian"). Ungkapan tersebut sekarang menjadi, "Pukullah hati (dengan latihan-latihan Sufi) dan kelalaian (fakultas-fakultas [jiwa]) akan bersikap (dengan benar)."

Ini merupakan slogan yang memperkenalkan gerakan-gerakan "pemukulan hati" yang didorong oleh gerakan dan konsentrasi pada Mevlevi -- "Para Darwis Berputar".

Hubungan antara Canterbury Tales (Cerita-cerita Canterbury) sebagai sebuah alegori perkembangan batin dan Parliament of the Birds dari Aththar merupakan persoalan menarik lamnya. Profesor Skeat mengingatkan kita bahwa, seperti Aththar, Chaucer memiliki tiga puluh pengikut. Tiga puluh Peziarah tersebut mencari burung mistik, dan nama burung itu adalah Simurgh. Nama ini masuk akal dalam bahasa Persia, sebab Simurgh bermakna "tiga puluh burung". (Baca juga: Segala Sesuatu Mempunyai Waktu dan Tempatnya Sendiri )

Akan tetapi dalam bahasa Inggris pengubahan (bentuk) semacam ini tidaklah mungkin. Jumlah peziarah tersebut, yang diperlukan dalam bahasa Persia sebab adanya persyaratan irama, dipertahankan Chaucer, menghilangkan makna ganda. The Pardoner's Tale terdapat pada Aththar, cerita pohon pear ditemukan pada Kitab IV dari karya Sufinya Rumi, Matsnawi.

Pengaruh Rumi, baik dalam gagasan maupun secara tekstual, cukup besar di Barat. Karena semua karyanya telah diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Barat pada tahun-tahun terakhir ini, maka dampaknya semakin besar. Tetapi jika ia, seperti ProfesorArberry menyebutnya, "benar-benar penyair mistis terbesar dalam sejarah manusia," maka puisi-puisi sendiri yang di dalamnya begitu banyak memaparkan ajaran-ajarannya, hanya benar-benar bisa diapresiasi dalam bahasa Persia aslinya.

Baca juga: Dokter Terus Berguguran, Pemerintah Diminta Fokus dan Serius Atasi Corona

Meskipun demikian, ajaran-ajaran dan metode-metode yang dipergunakan oleh Para Darwis Berputar dan madzhab-madzhab lainnya yang dipengaruhi Rumi, tidaklah terlalu sulit ditemukan, dengan syarat bahwa cara dalam meletakkan kebenaran-kebenaran esoterik tersebut bisa dipahami. (Bersambung)


(mhy)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2732 seconds (11.97#12.26)