Kisah Pegulat Tangguh yang Mengalah Demi Dzurriyat Rasulullah

loading...
Kisah Pegulat Tangguh yang Mengalah Demi Dzurriyat Rasulullah
Ustaz Miftah el-Banjary, Dai yang juga pakar ilmu linguistik Arab dan Tafsir Al-Quran asal Banjar Kalimantan Selatan. Foto/Ist
Ustaz Miftah el-Banjary
Pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Qur'an

Di Irak, ada seorang pegulat terkenal dan tangguh yang tak terkalahkan. Namanya Abu Qasim. Tak seorang pun yang dapat mengalahkan Abu Qasim, sehingga ia kesulitan mencari lawan tandingnya.

Suatu hari, sang Raja mengadakan sayembara adu gulat dengan hadiah besar melawan pegulat tangguh, Abu Qasim. Seorang lelaki tua, mendaftarkan dirinya sebagai lawan gulat menantang Abu Qasim. (Baca Juga: Kisah Perempuan Jujur di Zaman Imam Ahmad Bin Hanbal)

Pada hari H pertandingan, Abu Qasim dengan gagahnya dielukan-elukan oleh pendukungnya. Abu Qasim maju ke arena pertandingan. Tak dinyana, sebelum pertandingan, lawan tarungnya berkata:



"Wahai Abu Qasim, aku tahu engkau seorang pegulat tangguh yang tak sembarang orang mudah mengalahkanmu. Tapi kali ini mengalahlah demi keadaanku?"

"Apa maksudmu?" tanya Abu Qasim keheranan.

"Begini, aku adalah seorang dzurriyat (keturunan) Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Aku dan keluargaku hidup dalam serba kekurangan. Kami kelaparan. Begitu mendengar ada sayembara yang menjanjikan hadiah besar dari sang Raja, aku nekat mengikutinya, sebab keluargaku tertimpa musibah. Aku memohon, agar engkau bersedia mengalah untukku kali ini saja!"



Mendengar penuturan tulus itu, Abu Qasim terenyuh. Kecintaannya yang besar terhadap Rasulullah صلى الله عليه وسلم mengalahkan rasa ego dan reputasi kariernya yang bersinar cemerlang.
halaman ke-1 dari 3
cover top ayah
كَبُرَ مَقۡتًا عِنۡدَ اللّٰهِ اَنۡ تَقُوۡلُوۡا مَا لَا تَفۡعَلُوۡنَ
Allah sangat murka jika kamu mangatakan apa yang tidak kamu kerjakan. 

(QS. As-Saff:3)
cover bottom ayah
preload video