Beginilah Perlakuan Ulama Terdahulu kepada Dzurriyah Nabi

loading...
Beginilah Perlakuan Ulama Terdahulu kepada Dzurriyah Nabi
Ustaz Miftah el-Banjary, Dai yang juga pakar ilmu linguistik Arab dan Tafsir Al-Quran asal Banjar Kalimantan Selatan. Foto/Ist
Ustaz Miftah el-Banjary
Pakar Ilmu Linguistik Arab dan Tafsir Al-Qur'an

Dikisahkan dalam Kitab "معرفة محمد" bahwa pada zaman dahulu ada seorang ulama besar menegur seorang pemuda yang masih tergolong keturunan dzuriat ahli bait yang kebetulan ketika itu dia masih melanggar hukum syariat.

Ulama kharismatik itu menasehati dengan lemah lembut serta meluruskan dengan penuh kasih sayang. Hingga pemuda dari keturunan ahli bait itu bertaubat dan menyesali perbuatannya. Apa yang terjadi selanjutnya?

(Baca Juga: Apakah Ada Wali yang Berdakwah Keras dan Lantang?)



Pada malam harinya, ulama itu bermimpi berjumpa dengan Rasulullah صلى الله عليه وسلم yang dengan bangga dan bahagianya tersenyum atas apa yang dilakukan ulama itu. Perlakuan baik terhadap ahli bait beliau, rupanya dinilai oleh Rasulullah صلى الله عليه وسلم.

قُل لَّا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ أَجْرًا إِلَّا الْمَوَدَّةَ فِي الْقُرْبَىٰ

"Aku tidak meminta kepadamu sesuatu upahpun atas seruanku kecuali kasih sayang dalam kekeluargaan."



Apa pesannya untuk kita hari ini? Sekiranya pun Anda tidak sepakat dan sepaham dengan seorang ahli dzuriyyah, bahkan menilainya menyimpang dari syariat, silakan meluruskan dan menasihatinya dengan lembut dan takzim demi Rasulullah صلى الله عليه وسلم.
halaman ke-1 dari 3
cover top ayah
اَفَاَمِنَ اَهۡلُ الۡـقُرٰٓى اَنۡ يَّاۡتِيَهُمۡ بَاۡسُنَا بَيَاتًا وَّهُمۡ نَآٮِٕمُوۡنَؕ‏
Apakah penduduk negeri itu merasa aman dari siksaan Kami yang datang malam hari ketika mereka sedang tidur?

(QS. Al-A’raf:97)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video