Hindarkan Anak dari Celaan dan Cacian

Selasa, 05 Januari 2021 - 19:00 WIB
loading...
Hindarkan Anak dari Celaan dan Cacian
Sebagai orang tua, kita harus meniru Nabi Shallallahu alaihi wa sallam yang tidak pernah mencela ataupun memaki anak kecil atas tindakannya. Walaupun itu kadang-kadang membuat kita marah Foto ilustrasi/ist
A A A
Jangan mencaci dan mencela anak, karena hal ini, tidak mendatangkan kebaikan sedikitpun. Biasanya dilakukan oleh para orang tua ketika mereka marah dan kesal sama anaknya. Kadang-kadang perilaku anak membuat orang tua kesal. Tapi, kita harus memakluminya karena mereka perlu bimbingan , mereka makhluk yang banyak kekurangan dan masih perlu banyak dipoles.

(Baca juga: Berlemah Lemah Lembut Kepada Perempuan adalah Akhlak yang Mulia )

Ustadz Abu Ihsan Al Atsary menjelaskan, sering mencela dan mencaci anak itu akan menimbulkan penyesalan . Apalagi secara umum seorang mukmin bukanlah orang yang tukang mencela dan melaknat.

لَيْسَ الْمُؤْمِنُ بِالطَّعَّانِ وَلاَ اللَّعَّانِ وَلاَ الْفَاحِشِ وَلاَ الْبَذِيءِ

“Seorang Mukmin bukanlah seorang yang suka mencela, suka melaknat, berkata keji dan berkata kotor.” (HR. Tirmidzi, Ahmad dan yang lainnya.)

Hadis ini ditujukan kepada semua manusia, apalagi kepada anak yang mana mereka adalah objek pendidikan kita. Apalagi berlebihan dalam mencela dan menjelek-jelekkan yang membuat anak itu bertindak tidak baik dan mungkin bertambah buruk. Karena manusia jika diperlakukan dengan kasar bukan bertambah baik, tapi bertambah buruk. Mungkin dia tidak akan berhenti dari keburukannya itu, bahkan mungkin akan menjadi-jadi.

(Baca juga: Sering Terlewatkan, Yuk Amalkan 8 Sunnah Sehari-hari Ini! )

Maka Nabi kita Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam membenci perilaku seperti itu. Nabi tidak pernah mencela ataupun memaki anak kecil atas tindakannya. Walaupun itu kadang-kadang membuat kita marah.

Ustadz yang rajin mengisi kajian di kanal dakwah online ini mengatakan, Nabi pernah ketika sedang salat dan beliau sujud, tiba-tiba Al-Hasan datang dan naik ke atas punggung beliau. Nabi tidak beranjak dari posisi sujud beliau hingga Al-Hasan pergi dari punggung beliau. Ini menunjukkan sayangnya Nabi kepada anak. Beliau tidak memarahi karena memang perlu dimaklumi, namanya juga anak kecil.

Celaan juga bisa menjadi doa yang buruk terhadap anak. Kita khawatir doa itu dikabulkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan keburukan itu benar-benar menimpa anak kita. Maka hati-hati mengucapkan kata-kata yang buruk kepada anak. Walaupun dalam kondisi marah, tahan diri, tahan lisan.

(Baca juga: Mandrasah Pertama yang Menggodok Keilmuan Imam Syafi'i )

Anas bin Malik menceritakan kepada kita bagaimana Nabi memperlakukan beliau ketika beliau menjadi khadim Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Beliau mengatakan:

“Aku menjadi pelayan Nabi selama 20 tahun. Demi Allah beliau tidak pernah berkata ‘cih’ kepadaku dan juga tidak pernah berkata: ‘Kenapa kamu melakukan ini, kenapa kamu tidak melakukan ini?'”

Kadang-kadang kita sebagai orang tua suka menyalah-nyalahkan anak yang memang anak itu salah. Tapi kita tidak perlu memperkeruh suasana dengan mengekspos kesalahannya sehingga menjadi seolah-olah besar dan dia menjadi merasa begitu bersalah dan seolah-olah tidak bisa lepas dari kesalahan itu.

Dalam riwayat lain disebutkan: “Beliau tidak pernah menyuruhku kepada suatu hal lalu aku tidak melakukannya atau membiarkannya kemudian beliau mencela diriku. Bahkan apabila ada anggota keluarga beliau yang mencelaku, maka beliau berkata: ‘Biarkanlah dia, tidak usah dicela atas apa yang sudah terjadi. Karena seandainya itu ditakdirkan terjadi pasti terjadi.'”

(Baca juga: Fadli Zon: Kalau Kecanduan Blusukan Jangan-jangan Gila Pencitraan )

Demikian Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam menempatkan iman kepada takdir untuk pada tempat yang benar. Sehingga tidak perlu menyesali apa yang sudah terjadi. Hingga dalam hal-hal yang sangat kecil sekalipun.

Setelah disampaikan hal ini, biasanya respon dari para orangtua untuk membela diri mereka adalah mereka berkata: “Jika kami melakukan seperti yang dilakukan Nabi, anak-anak kami akan melawan kami.” Atau mungkin ada yang berkomentar: “Anak-anak sekarang berbeda dengan anak-anak dahulu.” Maka jawabannya bahwa sesungguhnya orang yang tidak tertarik dengan metode Nabi di dalam mendidik generasi muslim yang sejati atau menganggap metode lainnya lebih baik, maka niscaya ia akan menemui kegagalan.

Nabi tentunya melakukan itu bukan atas dasar hawa nafsu. Tapi itu adalah wahyu yang Allah Subhanahu wa Ta’ala turunkan kepada beliau.

Perlu kita ketahui bersama bahwa anak bukan robot, anak bukan benda mati, anak bukanlah makhluk yang tidak memiliki jiwa, dia adalah makhluk yang memiliki jiwa, perasaan dan lain sebagainya. Allah yang menciptakan manusia lebih tahu tentang manusia tentunya. Dan Allah menitipkan cara-cara itu dan Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa sallam di dalam mengaplikasikannya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2692 seconds (11.210#12.26)