Panduan Pelaksanaan Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri di Kota Surabaya

loading...
Panduan Pelaksanaan Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri di Kota Surabaya
Sholat Jumat di masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Masjid Al-Akbar Surabaya, Jawa Timur, Januari 2021. Foto/SINDOnews/Ali Masduki
SURABAYA - Pemkot Surabaya Jawa Timur mengeluarkan Surat Edaran Panduan pelaksanaan ibadah dan penyelenggaraan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat selama Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah. Pemkot Surabaya tidak ingin ada lonjakan penularan Covid-19 selama bulan suci ini.

Surat edaran itu sudah ditandatangani Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi. Hingga saat ini, panduan itu terus disosialisasikan kepada warga Kota Surabaya, termasuk ke masjid-masjid dan musalla.

Baca Juga: Kemenag Terbitkan Panduan Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1442 H

Kepala Bagian Humas Pemkot Surabaya Febriadhitya Prajatara mengungakpakn, dalam edaran ini ada dua panduan yang harus diperhatikan oleh warga. Pertama, panduan tentang pelaksanaan ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah. Kedua, panduan penyelenggaraan Ketertiban Umum dan Ketentraman Masyarakat selama Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah.

"Khusus untuk panduan ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah yaitu pelaksanaan kegiatan ibadah di masjid atau musala harus tetap menjaga protokol kesehatan, seperti menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga jarak dan menghindari kerumunan," kata Febri, Rabu (14/4/2021).



Untuk pelaksanaan kegiatan pembagian takjil atau makanan gratis pada saat buka puasa atau sahur diutamakan agar disalurkan melalui masjid atau mushalla. "Pengurus masjid atau musalla harus mengatur pembagian takjil itu supaya tidak berkerumun dan tidak menyebabkan kerumunan," ungkapnya.

Lalu pengurus masjid atau musalla juga harus memperhatikan beberapa hal dalam menyelenggarakan ibadah di masjid atau masala, yaitu jamaah maksimal 50 persen dari kapasitas masjid atau musala, tentu dengan penerapan protokol ketat dan diimbau untuk membawa sajadah dan mukena masing-masing. Ceramah dan sebagainya itu dianjurkan untuk dilakukan paling lama 15 menit di masjid dan dianjurkan untuk digelar daring (online).

"Peringatan Nuzulul Qur'an diutamakan secara daring (online) dan apabila tetap dilaksanakan di dalam atau di luar gedung, maka dilakukan pembatasan dan tetap menerapkan prokes," jelasnya.

Pengurus masjid atau musalla harus menunjuk petugas yang memastikan penerapan prokes. Kemudian pengurus masjid dan musala yang melakukan kegiatan pengumpulan dan penyaluran zakat, infak, dan sedekah diharapkan agar dapat mengimbau kepada jamaah untuk berzakat dengan non tunai. Tapi kalau tetap dilakukan dengan tunai maka harus memakai sarung tangan serta rutin mencuci tangan, dan yang paling penting tetap harus memperhatikan prokes.

"Untuk Sholat Idul Fitri 1 Syawal 1442 Hijriyah atau tahun 2021 ini dapat dilaksanakan di masjid atau di lapangan terbuka dengan memperhatikan protokol kesehatan secara ketat. Apabila terdapat perkembangan peningkatan kasus Covid-19 di Kota Surabaya, maka Satgas Kota Surabaya akan melakukan evaluasi lebih lanjut,” ucapnya.

Untuk kegiatan buka puasa dan sahur dianjurkan dilakukan di rumah masing- masing bersama keluarga. Restoran atau rumah makan lainnya dapat menyediakan layanan buka puasa dengan tetap menerapkan prokes yang ketat, seperti pengunjung dibatasi 50 persen, mengatur jarak meja dan kursinya paling sedikit 1 meter.

Kemudian melakukan pengaturan kapasitas jumlah orang dalam tempat wudhu dan mushalla yang disediakan untuk menghindari terjadinya kerumunan, mengoptimalkan sistem reservasi, dan menyediakan layanan pembayaran non tunai, apabila tunai harus makai sarung, mencuci tangan memakai air dan sabun atau peralatan cuci tangan mengandung alkohol (hand sanitizer).

"Pengelola restoran, rumah makan, kafe, warung atau hotel yang menyediakan layanan sahur dapat beroperasi kembali mulai pukul 01.00 WIB. Yang paling penting pula Camat atau Lurah harus membantu melakukan pengaturan jarak antar lapak penjualan takjil di wilayahnya masing-masing," katanya.

Baca Juga: Fatwa MUI Terkait Panduan Ibadah Ramadhan di Tengah Pandemi
(rhs)
cover top ayah
اَفَلَا يَتَدَبَّرُوۡنَ الۡقُرۡاٰنَ اَمۡ عَلٰى قُلُوۡبٍ اَ قۡفَالُهَا
Tidakkah mereka menghayati Al-Qur'an ataukah hati mereka sudah terkunci?

(QS. Muhammad:24)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!