5 Keutamaan Tadarus Al-Qur'an yang Jarang Diketahui Umat Islam

loading...
5 Keutamaan Tadarus Al-Quran yang Jarang Diketahui Umat Islam
Para santri di Pesantren Ar-Raudhatul Hasanah tampak khusyu mengikuti Tadarus Al-Quran di bulan Ramadhan. Foto/dok SINDOnews
Bulan Ramadhan disebut bulan Al-Qur'an. Salah satu kegiatan yang sering dilakukan umat muslim di bulan Ramadhan adalah Tadarus Al-Qur'an. Bahkan ini dicontohkan oleh suri tauladan kita, Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam.

Tadarus berasal dari asal kata Darosa-Yadrusu yang artinya mempelajari, meneliti, menelaah, mengkaji, dan mengambil pelajaran dari wahyu-wahyu Allah. Berikut dalil tentang Tadarus Al-Qur'an di bulan Ramadhan.

عن ابن عباس ان رسول الله صلى الله عليه وسلم،كان من اجود الناس واجود مايكون في رمضان حين يلقاه جبريل يلقاه كل ليلة يدارسه القرأن فكان رسول الله صلى الله عليه وسلم حين يلقاه جبريل اجود من الريح المر سلة.(مسندأحمد ،رقم ٣٣٥٨)

"Dari Ibnu 'Abbas radhiyallahu 'anhu bahwa Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam adalah orang yang paling pemurah. Sedangkan saat yang paling pemurah bagi Beliau pada bulan Ramadhan adalah pada saat Malaikat Jibril mengunjungi beliau setiap malam bulan Ramadhan, lalu melakukan mudarasah Al-Qur'an bersama Nabi. Rasulullah ketika dikunjungi Malaikat Jibril lebih dermawan dari angin yang berhembus. (Musnad Imamm Ahmad: 3358)

Baca Juga: Membaca Al-Qur'an Lebih Utama daripada Tasbih dan Takbir



قيام رمضان اي قيام ليا ليها مصليا اوتاليا
كتاب سبل السلام ،ج ٢ ص ١٧٣

"Yang dimaksud dengan Qiyam Ramadhan (dalam hadits itu) adalah mengisi dan memeriahkan malam Bulan Ramadhan dengan melakukan sholat atau membaca Al-Qur'an" (Kitab: Subul al Salam, juz 2 hal 173)

Qiyam Ramadhan itu dapat dilaksanakan dengan membaca Al-Qur'an, sholat, dzikir atau mempelajari ilmu agama. Dan juga dapat terwujud dalam setiap bentuk perbuatan baik.

Maka membaca Al-Qur'an pada malan bulan Ramadhan sangat dianjurkan.

فمن التلاوة المدراسة المعبر عنها بالادارة وهي ان يقرأ على غيره ويقرأ غير عليه ولو غير ما قرأه الأول
كتاب نهاية الزين،ص ١٩٤

"Termasuk membaca Al-Qur'an (pada bulan Ramadhan) adalah mudarasah yang sering disebut pula dengan idarah yaitu seseorang membaca pada orang lain. Kemudian orang lain itu membaca pada dirinya (yang seperti ini tetap sunnah) sekalipun apa yang dibaca (orang tersebut) tidak seperti yang dibaca orang pertama." (Kitab Nihayah Al Zain hal 194)

Berikut Keutamaan Tadarus Al-Qur'an:

1. Mendapatkan Pahala Berlipat Ganda
Membaca 1 huruf Al-Qur’an akan dibalas dengan sepuluh kebajikan. Seperti diterangkan hadis berikut:

وَ عَنِ ابْنِ مَسْعُوْدِ رَضِيَ اللَهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَى اللهِ عَلَيْهِ وَسَلَمْ : مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللهِ فَلَهُ حَسَنَةٌ، وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ اَمْثَالِهَا لاَ اَقُوْلُ : الۤمۤ حَرْفٌ بَلْ اَلِفٌ حَرْفٌ وَلاَمٌ حَرْفٌ وَ مِيْمٌ حَرْفٌ (رَوَاهُ التُّرْمُذِيُّ)

Dari Ibn Mas'ud RA berkata, Rasulullah SAW bersabda: Barang siapa yang membaca satu huruf dari kitab Allah (Al-Qur’an) maka ia mendapat satu kebaikan. Setiap kebaikan itu dibalas dengan sepuluh kali lipat. Aku tidak mengatakan: "Alif Laam Miim" satu huruf, tetapi Alif satu huruf, Lam satu huruf, dan Mim satu huruf. (HR At-Tirmidzy)

2. Memperoleh Ketenangan dan Kedamaian Hati
Dengan tadarus Al-Qur'an seseorang akan mendapatkan ketenangan dalam jiwa sebagaimana firman Allah berikut.

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ ۙ وَلَا يَزِيدُ الظَّالِمِينَ إِلَّا خَسَارًا

"Dan Kami turunkan dari Al-Qur'an suatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang-orang yang beriman dan Al-Qur'an itu tidaklah menambah kepada orang-orang yang zalim selain kerugian." (Al-Isra Ayat 82).

Al-Qur'an disebut juga sebagai Asy-Syifa atau obat segala penyakit kejiwaan sehingga siapapun yang membacanya akan mendapat ketenangan. Di ayat lain Allah berfirman: "Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah hati menjadi tenteram." (QS. Ar-Ra'du: 28)
halaman ke-1
cover top ayah
وَذَرُوۡا ظَاهِرَ الۡاِثۡمِ وَبَاطِنَهٗ‌ؕ اِنَّ الَّذِيۡنَ یَکْسِبُوۡنَ الۡاِثۡمَ سَيُجۡزَوۡنَ بِمَا كَانُوۡا يَقۡتَرِفُوۡنَ
Dan tinggalkanlah dosa yang terlihat ataupun yang tersembunyi. Sungguh, orang-orang yang mengerjakan (perbuatan) dosa kelak akan diberi balasan sesuai dengan apa yang mereka kerjakan.

(QS. Al-An’am:120)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!