Kisah Sahabat Nabi

Ammar bin Yasir: Penghuni Surga yang Sempat Menyangka Dirinya Murtad

loading...
Ammar bin Yasir: Penghuni Surga yang Sempat Menyangka Dirinya Murtad
Ilustrasi/Ist
TATKALA keluarga Yasir disiksa oleh kaum kafir Quraisy, Rasulullah SAW bersabda, "Sabar wahai keluarga Yasir, tempat yang telah dijanjikan bagi kalian adalah Surga!"

Baca juga: Abu Musa Al-Asyari: Diberi Allah Seruling Keluarga Daud

Kata-kata itu diucapkan Rasulullah bukanlah hanya sebagai hiburan belaka, tetapi benar-benar mengakui kenyataan yang diketahuinya dan menguatkan fakta yang dilihat dan disaksikannya

Yasir bin Amir, ayah Ammar, berangkat meninggalkan negerinya di Yaman guna mencari dan menemui salah seorang saudaranya. Rupanya ia berkenan dan merasa cocok tinggal di Makkah. Bermukimlah ia di sana dan mengikat perjanjian persahabatan dengan Abu Hudzaifah ibnul Mughirah.

Abu Hudzaifah mengawinkannya dengan salah seorang sahayanya bernama Sumayyah binti Khayyath. Dari perkawinan yang penuh berkah ini, kedua suami isteri itu dikaruniai seorang putera bernama Ammar.



Keislaman mereka- termasuk dalam golongan yang mula pertama, sebagai halnya orang saleh yang diberi petunjuk oleh Allah. Dan sebagai halnya orang-orang saleh yang termasuk dalam golongan yang mula pertama masuk Islam, mereka cukup menderita karena siksa dan kekejaman Quraisy.

Orang-orang Quraisy menjalankan siasat terhadap kaum Muslimin sesuai suasana. Seandainya mereka ini golongan bangsawan dan berpengaruh, mereka hadapi dengan ancaman dan gertakan.

Baca juga: Kuburan Abu Jahal Angker: Begini Jahatnya Musuh Rasulullah SAW Ini Semasa Hidup

Abu Jahal orang yang menggertaknya dengan ungkapan: "Kamu berani meninggalkan agama nenek moyangmu padahal mereka lebih baik daripadamu. Akan kami uji sampai di mana ketabahanmu. Akan kami jatuhkan kehormatanmu. Akan kami rusak perniagaanmu dan akan kami musnahkan harta bendamu!"

Dan setelah itu mereka lancarkan kepadanya perang urat syaraf yang amat sengit. Dan sekiranya yang beriman itu dari kalangan penduduk Makkah yang rendah martabatnya dan yang miskin, atau dari golongan budak belian, maka mereka didera dan disulutnya dengan api menyala.

Maka keluarga Yasir termasuk dalam golongan yang kedua ini. Dan soal penyiksaan mereka, diserahkan kepada Bani Makhzum. Setiap hari Yasir, Sumayyah dan Ammar dibawa ke padang pasir Makkah yang demikian panas, lalu didera dengan berbagai azab dan siksa.

Sumayyah telah menunjukkan sikap dan pendirian tangguh, yang dari awal hingga akhirnya telah membuktikan kemuliaan yang tak pernah hapus dan kehormatan yang pamornya tak pernah luntur. Suatu sikap yang telah menjadikannya seorang bunda kandung bagi orang-orang Mu’min di setiap zaman, dan bagi para budiman di sepanjang masa.

Rasulullah senantiasa mengunjungi tempat-tempat yang diketahuinya sebagai arena penyiksaan bagi keluarga Yasir. Ketika itu tidak suatu apa pun yang dimilikinya untuk menolak bahaya dan mempertahankan diri. Dan rupanya demikian itu sudah menjadi kehendak Allah.

Rasulullah SAW mengagumi ketabahan dan kepahlawanan keluarga ini. Hanya saja, Rasulullah tak berdaya untuk meringankan penderitaan mereka.

Baca juga: Kisah Nabi Muhammad Membelah Bulan, Raja Habib Bersyahadat, Abu Jahal Jengkel

Pada suatu hari ketika Rasulullah SAW mengunjungi mereka, Ammar memanggilnya, katanya: "Wahai Rasulullah, azab yang kami derita telah sampai ke puncak".

Maka seru Rasulullah SAW: "Sabarlah, wahai Abai Yaqdhan. Sabarlah, wahai keluarga Yasir. Tempat yang dijanjikan bagi kalian ialah Surga!"

Siksaan yang diami oleh Ammar dilukiskan oleh kawan-kawannya dalam beberapa riwayat.

Berkata Amar bin Hakam: Ammar itu disiksa sampai-sampai ia tak menyadari apa yang diucapkannya"
halaman ke-1
cover top ayah
وَذَرۡنِىۡ وَالۡمُكَذِّبِيۡنَ اُولِى النَّعۡمَةِ وَمَهِّلۡهُمۡ قَلِيۡلًا‏
Dan biarkanlah Aku (yang bertindak) terhadap orang-orang yang mendustakan, yang memiliki segala kenikmatan hidup, dan berilah mereka penangguhan sebentar.

(QS. Al-Muzammil:11)
cover bottom ayah
preload video