Pakai Rumus Imam Al-Ghozali, Lailatul Qadar Jatuh Malam Ini

loading...
Pakai Rumus Imam Al-Ghozali, Lailatul Qadar Jatuh Malam Ini
Semua umat muslim menginginkan malam Lailatul Qadar mengingat keutamannya lebih baik dari beribadah selama 83 tahun 4 bulan (1.000 bulan). Foto/Ist.
Ali Musthafa Siregar
Mahasiswa Fakultas Syari'ah
Universitas Al-Ahgaff Hadhramaut Yaman

Sepuluh hari terakhir Ramadhan sangat diharapkan turunnya malam Lailatul Qadar. Siapa yang beramal saleh di malam Lailatul Qadar maka itu lebih baik dari pada 1000 bulan (83 tahun 4 bulan).

Seperti diketahui dalam riwayat yang masyhur, malam Lailatul Qadar itu berada di sepuluh terakhir Ramadhan dan lebih diharapkan pada malam-malam ganjil. Lalu, kapan sebenarnya waktu turunnya malam Lailatul Qadar?

Baca Juga: 7 Keistimewaan Malam Lailatul Qadar, Yuk Perbanyak Ibadah

Menurut Imam Syafi'i, malam Lailatul Qadar itu sangat diharapkan pada malam kedua puluh satu atau kedua puluh tiga. Sedangkan menurut Imam Al-Ghazali, malam Lailatul Qodar itu sesuai dengan hari pertama bulan Ramadhan. Dengan ketentuan sebagai berikut:



1. Jika Ramadhan dimulai hari Ahad atau Rabu, maka Lailatul Qadar malam 29.
2. Jika dimulai hari Senin, maka Lailatul Qadar malam 21.
3. Jika dimulai hari Selasa atau Jumat, maka Lailatul Qadar malam 27.
4. Jika dimulai hari Kamis, maka Lailatul Qadar malam 25.
5. Jika dimulai hari Sabtu, maka Mailatul Qadar malam dua puluh tiga.

Berkata Syekh Abul Hasan: "Sejak aku dewasa tidaklah luput dariku malam Lailatul Qodar dengan rumus Imam Al-Ghazali."

Adapun hikmah disembunyikannya malam Lailatul Qadar adalah guna untuk menghidupkan malam-malam bulan Ramadhan, utamanya malam sepuluh terkhir bulan ramadhan.

Malam Lailatul Qodar ini adalah termasuk dari kekhususan-kekhususan umat Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam dan tetap ada sampai hari Kiamat.

Adapun ciri-ciri malam Lailatul Qodar:
1. Cuaca malam itu tidak dingin tidak panas (sedang).
2. Cahaya matahari paginya tidak cemerlang, karena besarnya cahaya-cahayapara Malaikat yang naik dan turun.

Catatan:
Orang yang sholat Maghrib dan Isya berjamaah sebulan penuh, maka ia sungguh telah mengambil bahagian yang banyak dari malam Lailatul Qodar.

Orang yang jumpa malam Lailatul Qodar, disunnahkan tidak memberitahukannya kepada orang lain dan ia hidupkan siangnya sebagaimana ia hidupkan malamnya.

Tingkatan orang yang menghidupkan malam Lailatul Qodar :
1. Paling tinggi: menghidupkan seluruh malamnya dengan beragam ibadah.
2. Pertengahan: menghidupkan kebanyakan malamnya dengan beragam ibadah.
3. Paling rendah: sholat Isya berjamaah dan bertekad salat Subuh berjamaah.

Mudah-mudahan kita termasuk orang yang mendapatkan keberkahan malam Lailatul Qadar. Aamiin.

Referensi:
1. I’aanah ath-Thoolibiin Juz 2 Hal. 257.
2. At-Taqriiroot as-Sadiidah Hal. 446.

Baca Juga: 5 Tanda Lailatul Qadar, Salah Satunya Malam Sejuk dan Terang
Pakai Rumus Imam Al-Ghozali, Lailatul Qadar Jatuh Malam Ini

Ali Musthafa Siregar, mahasiswaUniversitas Al-Ahgaff Hadhramaut Yaman.
(rhs)
cover top ayah
فَلَا تُعۡجِبۡكَ اَمۡوَالُهُمۡ وَلَاۤ اَوۡلَادُهُمۡ‌ؕ اِنَّمَا يُرِيۡدُ اللّٰهُ لِيُعَذِّبَهُمۡ بِهَا فِى الۡحَيٰوةِ الدُّنۡيَا وَتَزۡهَقَ اَنۡفُسُهُمۡ وَهُمۡ كٰفِرُوۡنَ
Maka janganlah harta dan anak-anak mereka membuatmu kagum. Sesungguhnya Allah akan menyiksa mereka dengan harta itu dalam kehidupan dunia dan kelak akan mati dalam keadaan kafir.

(QS. At-Taubah:55)
cover bottom ayah
preload video