Shalat Hadiah Bagi Jenazah, Apa Maksudnya?

Kamis, 17 Juni 2021 - 09:59 WIB
loading...
Shalat Hadiah Bagi Jenazah, Apa Maksudnya?
Kiriman doa termasuk shalat hadiah atau dikenal dengan nama shalat sunnah unsi, merupakan hal yang sangat dibutuhkan oleh jenazah di alam kubur untuk memperingan siksa dan azab kuburnya. Foto ilustrasi/ist
A A A
Kematian adalah sesuatu yang pasti bagi semua makhluk yang bernyawa . Dan alam kubur akan menjadi tempat berikutnya bagi mereka yang sudah meninggal. Di alam inilah, sang mayit akan menerima nikmat dan azab atau siksa kubur sesuai dengan amal perbuatannya selama di dunia.

Tentang azab dan siksa kubur, banyak diriwayatkan dalam hadis Nabi Shallallahu alaihi wa sallam melalui ummul mukminin Aisyah radhiyallahu'anha. Hadis tersebut di antaranya;

Baca juga: Hati-hati, 8 Perkara Ini Menjerumuskan Lisan ke Dalam Dosa Besar

Ketika Aisyah radhiyallahu'anha menanyakan mengenai azab kubur, Rasulullah memberi jawaban: "iya, azab kubur pasti ada.” (HR. Bukhari dalam Kitab Al-Janaiz)

Sayyidah Aisyah juga meriwayatkan bahwa Rasulullah berdoa dalam shalatnya, “Ya Allah aku berlindung kepada Mu dari azab kubur,” (HR. Mutafaqun Alaih)

Diriwayatkan oleh Hannad ibnus-Sari dalam kitabnya Az-Zuhdu dari Waki’, dari Al-A’masy, dari Syaqiq, dari Aisyah radhiyallahu'anha berkata bahwa pernah ada seorang wanita Yahudi masuk menemuinya, lalu wanita Yahudi itu mengatakan, “Kami berlindung kepada Allah dari azab kubur.” Maka Aisyah menanyakan azab kubur itu kepada Rasulullah, dan beliau menjawab: Azab kubur itu adalah haq atau benar adanya. Demi Allah yang jiwaku berada dalam genggaman-Nya, sesungguhnya mereka disiksa di kuburnya sampai binatang-binatang mendengar suara mereka. Aisyah ra mengatakan bahwa tidak sekali-kali ia melihat Rasulullah sesudah selesai dari shalatnya, melainkan memohon perlindungan dari azab kubur. (HR. Al-Bukhari)

Baca juga: Rumah Tangga, Tempat Awal Iblis Merusak Masyarakat

Dalam hadis Ibnu Abbas, Rasulullah pernah melewati dua kuburan. Kemudian beliau bersabda: “Kedua penghuni ini sungguh sedang mendapat azab. Dan tidaklah keduanya diazab karena melakukan dosa besar. Adapun salah satunya karena berbuat namimah (adu domba) dan yang kedua karena tidak membersihkan air kecingnya.” (H.R. Muslim)

Azab dan siksa kubur ini, sudah diingatkan oleh Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam. Karena itu, bagi mukmin hidup di dunia memang seperti di penjara, dikarenakan ia harus menahan diri dari berbagai nafsu syahwat yang telah diharamkan.

Orang-orang mukmin sabar dalam melakukan ketaatan sampai ajal menjemput. Ketika ia wafat, barulah ia merasakan dan benar-benar istirahat dari segala hal yang harus dilakukan itu (berupa ketaatan). Kemudian ia akan memperoleh balasan dari Allah sesuai dengan apa yang dijanjikan-Nya, dan dapat terbebas dari siksa dan azab kubur ini.

Baca juga: Nama Bayi Perempuan Menurut Islam dan Al-Qur'an

Shalat Hadiah untuk Mayit

Lantas bagaimana dengan mereka yang sudah meninggal, agar mereka juga bisa terhindar dari siksa dan kubur ini? Adakah amalannya untuk mereka yang sudah wafat? Tentu hanya sebuah doa. Karena alam kubur baginya adalah sesuatu yang baru dan sangat menakutkan, maka bantulah untuk meringankan siksaannya dengan doa serta shalat sebagai hadiah.

Dalam kitab Nihayatuzz Zain karya Syaikh Nawawi Al-Bantani, seperti dilansir di laman NU online, beliau menyebutkan hadis Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam,

لا يأتى على الميت أشد من الليلة الأولى, فارحموا بالصدقة من يموت. فمن لم يجد فليصل ركعتين يقرأ فيهما: أي في كل ركعة منهما فاتحة الكتاب مرة, وآية الكرسى مرة, وألهاكم التكاثر مرة, وقل هو الله أحد عشر مرات, ويقول بعد السلام: اللهم إني صليت هذه الصلاة وتعلم ما أريد, اللهم ابعث ثوابها إلى قبر فلان بن فلان فيبعث الله من ساعته إلى قبره ألف ملك مع كل ملك نور وهدية يؤنسونه إلى يوم ينفخ فى الصور.

Baca juga: Fakta-Fakta Gempa Maluku Tengah, Picu Tsunami Kecil Akibat Longsoran Bawah Laut

"Tiada beban siksa yang lebih keras dari malam pertama kematiannya. Karenanya, kasihanilah mayit itu dengan bersedekah. Siapa yang tidak mampu bersedekah, maka hendaklah shalat dua rakaat. Dalam setiap rakaat, ia membaca surat Alfatihah 1 kali, Ayat Kursi 1 kali, surat Attaktsur 1 kali dan surat Al-ikhlash 11 kali. Dan setelah salam, (membaca doa) yang artinya: “Tuhanku, aku telah lakukan sembahyang ini. Kau pun mengerti maksudku. Tuhanku, sampaikanlah pahala sembahyangku ini ke kubur (sebut nama mayit yang dimaksud), niscaya Allah sejak saat itu mengirim 1000 malaikat. Tiap malaikat membawakan cahaya dan hadiah yang akan menghibur mayit sampai hari Kiamat tiba. (Nihayatuz Zain, hal 207)

Jadi, shalat sebagai hadiah untuk mayit itu adalah shalat yang dilakukan untuk mendoakan orang yang sudah meninggal agar diberikan keringanan dan dibebaskan dari siksa kubur. Penganut Madzhab Syafi’iyyah shalat sunnah hadiah mayit dikenal dengan shalat sunnah Unsi.

Baca juga: Kembali Bertambah, Wisma Atlet Kemayoran Rawat 5.730 Pasien Covid-19

Perlu diketahui bersama bahwa jumlah rakaat shalat sunnah hadiah mayit ini berjumlah 2 rakaat sebagaimana yang telah disebutkan oleh hadis di atas. Sedangkan niat pelaksanaan shalat sunnah hadiah untuk mayit adalah sebagaimana berikut,
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1634 seconds (10.55#12.26)