Agar Tidur Bernilai Ibadah, Lakukan 2 Amalan Ini agar Pahala Bertambah

loading...
Agar Tidur Bernilai Ibadah, Lakukan 2 Amalan Ini agar Pahala Bertambah
Sebelum tidur ada amalan-amalan untuk mempersempit ruang gerak dosa dan menambah amal pahala, yakni melakukan muhasabah diri dan mengingat kematian. Foto ilustrasi/ist
Sebagai muslim kita dianjurkan melaksanakan amalan-amalan ringan namun berpahala. Salah satunya amalan sebelum tidur . Jika diamalkan dengan rutin maka akan menambah pahala. Amalan apa saja itu?

Setidaknya, ada 2 amalan sebelum tidur yang jika diamalkan dengan rutin maka ruang gerak dosa akan dipersempit, dan sudah pasti akan menambah pahala. Dalam ensiklopedi Al-Qur'an, Imam Al-Qurthubi mengabarkan bahwa tidur dipersamakan dengan kematian, karena pada saat tidur manusia akan hilang kesadarannya. Karena itu, mengantisipasi saat kematian itu datang, maka amalan sebelum tidur ini dianjurkan untuk dilakukan.

Baca juga: Amalan agar Tidur Mendapat Ganjaran Pahala

Dalam buku 'Pola Hidup dan Tidur Sehat ala Rasulullah', yang ditulis oleh Nor Kholish Reefani, Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam banyak memberikan contoh bagaimana agar persiapan sebelum tidur bisa bernilai ibadah. Misalnya, sebelum tidur ada amalan-amalan untuk mempersempit ruang gerak dosa dan menambah amal pahala. Karena itu, disunahkan agar setiap muslim melakukan amalan ini untuk mendapatkan kecintaan Allah Ta'ala dan bertaubat kepadaNya. Misalnya :

1. Melakukan Muhâsabah (Introspeksi Diri).

Muhâsabah ialah usaha seseorang untuk mengevaluasi segala perbuatannya, baik sebelum maupun sesudah melakukannya. Sebelum tidur hendaklah seorang hamba mengintrospeksi diri atas segala perkataan maupun perbuatannya sepanjang hari, baik yang berkaitan dengan hak-hak Allâh maupun hak-hak sesama manusia.

Jika dia telah melakukan amal shalih, maka hendaknya dia bersyukur dengan memuji Allâh dan memohon kepada-Nya tambahan nikmat. Dan memohon kepada-Nya pula agar senantiasa diberi taufiq dan kesanggupan untuk dapat melaksanakan amal ketaatan. Namun jika sebaliknya, maka hendaknya dia segera bertaubat dan memohon ampunan kepada-Nya serta bertekad untuk segera melakukan kebaikan.

Tentang muhâsabah, Allâh Azza wa Jalla berfirman :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ


Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allâh dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat); dan bertakwalah kepada Allâh [ QS al-Hasyr :18]

Umar bin Khattab Radhiyallahu anhu berkata, “Hisablah diri kalian sebelum dihisab, dan timbanglah amal kalian sebelum ditimbang (oleh Allâh) ….”.

2. Mengingat Kematian

Setiap muslim dan muslimah, yang sehat ataupun yang sedang sakit, tua maupun muda, hendaknya selalu mengingat kematian yang datang secara tiba-tiba. Ingatan ini bisa menghalangi dan menghentikan seseorang dari perbuatan maksiat serta memotivasinya untuk beramal shalih. Mengingat kematian ketika dalam kesempitan akan bisa melapangkan hati seorang hamba. Kalau dia ingat kematian ketika hatinya sedang senang, maka dia itu menyebabkan dia tidak lupa diri. Dengan begitu ia selalu dalam keadaan siap untuk pergi meninggalkan dunia dan menghadap Allâh Azza wa Jalla . Mengingat mati bisa melembutkan hati dan menghancurkan sikap tamak terhadap dunia.

Karenanya, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan anjuran untuk banyak mengingatnya. Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu, bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : أَكْثِرُوْا ذِكْرَ هَاذمِ اللَّذَّاتِ Perbanyaklah kalian mengingat pemutus kelezatan (yakni kematian) [HR. At-Tirmidzi, An-Nasa`i, Ibnu Majah)

Orang cerdas yang sesungguhnya ialah orang yang banyak mengingat mati dan mempersiapkan bekal untuk mati. Hal ini sebagaimana diriwayatkan dari Abdullah bin Umar Radhiyallahu anhuma, ia menuturkan,

“Aku sedang duduk bersama Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam tatkala datang seorang lelaki dari kalangan Anshar. Ia mengucapkan salam kepada Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu berkata, ‘Wahai Rasûlullâh, mukmin manakah yang paling utama?’ Beliau menjawab, ‘Yang paling baik akhlaknya di antara mereka.’ ‘Mukmin manakah yang paling cerdas?’, tanya lelaki itu lagi. Beliau menjawab:

أَكْثَرُهُمْ لِلْمَوْتِ ذِكْرًا وَأَحْسَنُهُمْ لِمَا بَعْدَهُ اسْتِعْدَادًا، أُولَئِكَ أَكْيَاسٌ


“Orang yang paling banyak mengingat mati dan paling baik persiapannya untuk kehidupan setelah mati. Mereka itulah orang-orang yang cerdas.” [HR. Ibnu Majah, dihasankan Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu dalam Ash-Shahihah]

Imam al-Qurthubi rahimahullah berkata, “Ad-Daqqaq berkata, ‘Siapa yang banyak mengingat mati, ia akan dimuliakan dengan tiga perkara : bersegera untuk bertaubat, hati merasa cukup, dan antusias dalam beribadah. Sebaliknya, siapa yang melupakan mati, ia akan dihukum dengan tiga perkara : menunda taubat, tidak ridha dan malas dalam beribadah. Maka berpikirlah, wahai orang yang tertipu; Yang merasa tidak akan dijemput kematian, tidak merasakan sekaratnya, kepayahan, dan kepahitannya ! Cukuplah kematian sebagai pengetuk hati, membuat mata menangis, memupus kelezatan dan memupus angan-angan. Apakah engkau, wahai anak Adam, mau memikirkan dan membayangkan tibanya hari kematianmu dan perpindahan hidupmu dari tempatmu yang sekarang?” (Lihat at-Tadzkîrah).

Baca juga: Rahasia Tidur yang Jarang Diketahui Berikut Adabnya

Wallahu A'lam
(wid)
preload video