Benarkah Jafar Barzanji Penganut Syiah Zaidiyah? Begini Kata Gus Baha

loading...
Benarkah Jafar Barzanji Penganut Syiah Zaidiyah? Begini Kata Gus Baha
Gus Baha menyebut Jafar Barzanji bermazhab Syiah Zaidiyah. Namun belakangan mengklarifikasi pernyataannya itu. Foto/Ilustrasi: Ist
Penggubah Kitab Barzanji itu bernama Jafar Barzanji (1690-1764). Nama lengkapnya, Jafar bin Hasan bin Abdul Karim bin Muhammad. Beliau adalah keturunan Nabi Muhammad SAW . Diapun dibanggil Sayyid Jafar Barzanji. Lalu, benarkah dia penganut Syiah Zaidiyah?

KH Ahmad Bahauddin Nursalim atau Gus Baha menyebut bahwa Jafar Barzanji bermazhab Syiah Zaidiyah. Namun belakangan Gus Baha mengklarifikasi pernyataannya itu.

Gus Baha, dalam kanal Sulang Doa di jaringan YouTube, menyebut demikian dikaitkan dengan masuknya Islam pertama kali ke Indonesia dibawa oleh orang Syiah Zaidiyah. Alasan lainnya, kitab Barzanji maupun Diba' tidak menyebutkan nama-nama sahabat Nabi lainnya selain dari golongan Ahlul Bait (keluarga Nabi).

Hanya saja, pada kanal Thoriqussalam Indonesia, Gus Baha mencoba meluruskan pernyataannya itu. Dia bilang, Jafar Barzanji adalah seorang Ahlussunnah wal Jamaah . "Berdasarkan ilmu sosiologi, yang suka memperbandingkan berbagai kultur, bahwa benar isi Kitab Barzanji memiliki kemiripan dengan tradisi Syiah," katanya.

Baca juga: Kontroversi Kitab Barzanji: Nur Muhammad yang Picu Perdebatan

Sejatinya, pernyataan Gus Baha ini juga disebutkan Buku Ensiklopedi Islam Nusantara terbitan Departemen Agama. Menurut buku ini, pengaruh Syiah di Nahdlatul Ulama (NU) sangat besar dan mendalam. "Tradisi barzanji ini berkembang pesat di kalangan pesantren-pesantren yang tersebar di Jawa Tengah maupun Jawa Timur. NU yang notabene dianggap sebagai pesantren besar dianggap sebagai organisasi pelestari tradisi ini."

Kebiasaan membaca Barzanjijuga Diba’i yang menjadi ciri khas masyarakat NU berasal dari tradisi Syiah. Makanya kemudian Kiai Abdurrahman Wahid atau Gus Dur pernah menyebut bahwa salah satu pengaruh tradisi Syiah dalam corak keislaman di Indonesia adalah praktik nyanyian (biasa disebut juga pujian) menjelang salat yang biasa dipraktikkan di kalangan warga nahdliyyin (NU).

Nyanyian itu berisi pujian untuk ahl albait atau keluarga Nabi, istilah yang sangat populer di kalangan Syiah maupun nahdliyyin. Bunyi nyanyian itu ialah: Li khamsatun uthfi biha, harra al Waba’ al Hathimah, al Mushthafa wa al Murtadla, wa Ibnuahuma wa al Fathimah.

“Terjemahannya: Aku memiliki lima ‘jimat’ untuk memadamkan epidemi yang mengancam; mereka adalah al-Musthafa (yakni Nabi Muhammad), al-Murtadla (yakni Ali bin Abi Thalib , menantu dan sepupu Nabi), kedua putra Ali (yakni Hasan dan Husein ), dan Fatimah (istri Ali).

“Gus Dur menyebut gejala ini sebagai ‘Syiah kultural’ atau pengaruh Syiah dari segi budaya, bukan dari segi akidah,” demikian Buku Ensiklopedi Islam Nusantara

Di luar itu, tak sedikit yang menyebutkan bahwa Jafar Barzanji adalah seorang Syiah, dan bahkan secara terang-terangan mengatakan bahwa Kitab Barzanji itu menyimpang, salah, dan bid’ah.

Baca juga: Maulid Nabi: Barzanji, Kitab Paling Populer Setelah Al-Qur'an

Lahir di Madinah
Sayyid Jafar Barzanji dilahirkan di Madinah dan menghabiskan seluruh usianya di sana. Sejak kecil dia telah menuntut ilmu dengan belajar Al-Qur'an kepada Syaikh Ismail al-Yamani, dan belajar tajwid serta memperbaiki bacaan dengan Syaikh Yusuf as-Su’udi dan Syaikh Syamsuddin al-Misri.

Versi lainnya menyebutkan bahwa Jafar Barzanji tidak selamanya menetap di Madinah, melainkan sempat hijrah dan menetap di Mekkah selama 5 tahun. Di sana dia belajar kepada ulama-ulama ternama pada masa itu, di antaranya kepada Syaikh Athaallah ibn Ahmad Al-Azhari, Syaikh Abdul Wahab at-Tanthowi al-Ahmadi, dan Syaikh Ahmad al-Asybuli.

Selain itu, Jafar Barzanji juga telah mendapat ijazah dari beberapa ulama, mereka di antaranya adalah Syaikh Muhammad at-Thoyib al-Fasi, Sayyid Muhammad at-Thabari, Syaikh Muhammad bin Hasan al-A’jimi, Sayyid Musthafa al-Bakri, dan Syaikh Abdullah as-Syubrawi al-Misri.

Alhasil, dari proses pembelajaran yang dia tempuh, dia menguasai banyak cabang ilmu, di antaranya adalah Shorof, Nahwu, Manthiq, Ma’ani, Bayan, Adab, Hikmah, Handasah, A’rudh, Kalam, Sirah, Qiraat, Suluk, Tasawuf, Kutub Ahkam, Rijal, dan Mustholah.

Selain Kitab Barzanji, dia juga menulis kitab yang benar-benar populer lainnya, yaitu Kitab Lujain al-Dani ji Manaqib Abd al-Qadir al-Jilani. Kitab tersebut isinya adalah hagiografi dari Syaikh Abdul Qadir al-Jilani, dan kepopuleran kitab ini bahkan menembus sampai sudut-sudut yang paling jauh di Nusantara.

Baca juga: Sejarah Maulid Nabi: 3 Tujuan Utama Diterbitkannya Kitab Barzanji

Encyclopaedia Britannica menyebut Syaikh Abdul Qadir al-Jailani adalah peletak dasar fondasi tarekat Qadiriyah. Reputasinya yang luar biasa sebagai seorang pengkhotbah dan guru sufi telah menarik murid-murid dari seluruh dunia Islam, dan dia dikatakan telah mengislamkan banyak orang Yahudi dan Kristen.

Tradisi pembacaan manaqib Abdul Qadir al-Jailani di Indonesia biasanya ditujukan untuk menolak bala, memohon perlindungan, mengusir setan, atau semata-mata sebagai tindakan pemujaan. Pembacaan manaqib ini sudah lama tersebar luas dan menjadi praktik yang umum dilakukan di Indonesia.
halaman ke-1
preload video