Shafiyyah binti Abdul Muthathlib

Kisah di Medan Perang yang Bikin Baper

loading...
Kisah di Medan Perang yang Bikin Baper
Shafiyyah menguasai ilmu sastra dengan baik, sehingga tutur bahasanya mencerminkan kaum terpelajar. Selain itu, Shafiyyah juga mahir menunggang kuda dan dikenal sebagai wanita pemberani. Foto ilustrasi/ist
Shafiyyah binti Abdul Muthathlib dikenal sebagai perempuan muslimah yang sabar, ahli syair atau sastra. Iia juga sebagai bibi seorang manusia mulia yakni Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam. Shafiyyah berperan penting dalam kehidupan Rasulullah, sehingga ia dijuluki Ibunda Hawari atau penolong Rasulullah. Dia pun menjadi salah satu dari sepuluh orang yang dijamin surga.

Dirangkum dari Kitab 'Nisaa' Haular Rasul' karya Mahmud Mahdi Al-Istambuli dan Musthafa Abu Nashr Asy-Syalabi, dijelaskan bahwa Shafiyyah adalah seorang putri dari keluarga terpandang, Abdul Muththalib seorang pembesar Quraisy yang terkenal. Ibu dari Shafiyyah adalah Halah binti Wahab, saudara kandung ibu Rasulullah, Aminah binti Wahab. Ibunda Shafiyyah juga dikenal sebagai putri dari keluarga terpandang.

(Baca juga :Pentingnya Mengajarkan Adab Makan Kepada Anak)

Karena dibesarkan di lingkungan yang baik, Shafiyyah tumbuh menjadi wanita mulia. Ia pernah mendapat tugas mulia, yaitu menjamu para jamaah haji yang datang ke Mekkah. Shafiyyah juga dikenal sebagai wanita cerdas. Ia menguasai ilmu sastra dengan baik, sehingga tutur bahasanya mencerminkan kaum terpelajar. Selain itu, Shafiyyah juga mahir menunggang kuda dan dikenal sebagai wanita pemberani.



Shafiyyah menikah dengan Al Harits bin Harb, suami pertamanya yang kemudian meninggal. Setelah itu, Shafiyyah menikah dengan Al ‘Awwam bin Khuwalid, saudara kandung dari Khadijah binti Khuwalid, Istri pertama Rasulullah. Dengan Al ‘Awwam, Shafiyyah dikaruniai seorang putra bernama Zubair bin Al ‘Awwam.

Di tahun-tahun awal kenabian, Allah mengutus Nabi Muhammad SAW untuk menyeru kerabatnya dan berdakwah tentang tauhid. Seruan Allah ini tercantum dalam surat Asy Syu’aro ayat 214. Allah berfirman, “Dan berilah peringatan kepada kerabat-kerabatmu yang terdekat”.

(Baca juga :Mengharapkan Pahala dari Setiap Aktivitas)



Rasulullah kemudian menyeru para kerabatnya dari atas bukit Shafa. Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim, Rasulullah berseru, “Wahai Fathmah binti Muhammad! Wahai Shafiyyah binti Abdul Muthalib! Wahai Bani Abdul Muththalib! Aku tidak mampu menolong kalian dari azab Allah sedikit pun, (Jika kalian menghendaki sesuatu dariku maka) mintalah hartaku sesuka kalian”.
halaman ke-1 dari 4
cover top ayah
وَلَقَدۡ خَلَقۡنَا السَّمٰوٰتِ وَالۡاَرۡضَ وَمَا بَيۡنَهُمَا فِىۡ سِتَّةِ اَيَّامٍ‌ۖ وَّمَا مَسَّنَا مِنۡ لُّغُوۡبٍ
Dan sungguh, Kami telah menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya dalam enam masa, dan Kami tidak merasa letih sedikit pun.

(QS. Qaf:38)
cover bottom ayah
preload video