Bahaya Nifak, Lubang Tikus yang Membuat Sahabat Nabi Takut

loading...
Bahaya Nifak, Lubang Tikus yang Membuat Sahabat Nabi Takut
Lubang tikus. Foto/Ilustrasi/Ist
NIFAK secara bahasa berarti salah satu jalan keluar yarbu’ (hewan sejenis tikus) dari sarangnya. Karena yarbu’, jika dicari dari lubang yang satu, maka ia lari dan akan keluar dari lobang yang lain. Ada juga yang mengatakan bahwa kata nifaq berasal dari kata النَّفَقُ (nafaq) yaitu lubang tempat bersembunyi. (Baca juga: Kekafiran Tersembunyi, Begini Cara Bertobat dari Kemunafikan )

Sedangkan nifak menurut syara’ berarti menampakkan keislaman dan kebaikan serta menyembunyikan kekufuran dan kejahatan . Perbuatan seperti ini dinamakan nifak karena dia masuk dalam syari’at dari satu pintu lalu keluar dari pintu yang lain. Oleh karena itu, Allâh Azza wa Jalla memperingatkan dengan firman-Nya:

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Sesungguhnya orang-orang munafiq itu mereka adalah orang-orang yang fasiq. [At-Taubah/9:67]

Al-fasiqun maksudnya orang-orang yang keluar dari syari’at Allah Ta'ala hukumi orang-orang munafik itu lebih jelek dari orang-orang kafir. (Baca juga: Surat Al-Kafirun, Surat yang Sangat Ditakuti Iblis )

Allah Azza wa Jalla berfirman:

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ فِي الدَّرْكِ الْأَسْفَلِ مِنَ النَّارِ وَلَنْ تَجِدَ لَهُمْ نَصِيرًا

Sesungguhnya orang-orang munafik itu (ditempatkan) pada tingkatan yang paling bawah dari Neraka. Dan kamu sekali-kali tidak akan mendapat seorang penolong pun bagi mereka. [An-Nisâ’/4:145]

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَهُوَ خَادِعُهُمْ

Sesungguhnya orang-orang munafiq itu menipu Allâh dan Allâh akan membalas tipuan mereka… [An-Nisâ’/4:142]

Allah Azza wa Jalla juga berfirman:

يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَالَّذِينَ آمَنُوا وَمَا يَخْدَعُونَ إِلَّا أَنْفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ ﴿٩﴾ فِي قُلُوبِهِمْ مَرَضٌ فَزَادَهُمُ اللَّهُ مَرَضًا ۖ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ بِمَا كَانُوا يَكْذِبُونَ

Mereka hendak menipu Allâh dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu dirinya sendiri sedang mereka tidak sadar. Dalam hati mereka ada penyakit, lalu ditambah Allâh penyakitnya; dan bagi mereka siksa yang pedih, disebabkan mereka berdusta. [Al-Baqarah/2:9-10]

Surga dan Neraka
Dikisahkan dari buku “Himpunan Fadhilah Amal” karya Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandahlawi bahwa suatu ketika Hanzhalah dan para sahabat berada di majelis Rasulullah SAW . Beliau menasehati mereka mengenai sesuatu yang membuat hati mereka menjadi lembut dan air mata bercucuran. Seolah-olah mereka melihat hakikat yang sebenarnya. Selesai dari majelis Rasulullah SAW, Hanzhalah kembali ke rumah dan berkumpul dengan anak beserta istrinya. (Baca juga: Larangan Ghuluw, Rasulullah Menolak Disanjung Secara Berlebihan )

Lalu mulailah mereka berbicara mengenai masalah dunia, seperti bercanda dengan anak-anaknya dan bermesraan dengan sang istri. Ketika itu keadaanya sangat berbeda jika dibandingkan ketika berada di majelis Rasulullah SAW. Maka, terlintas di dalam pikiran dan hatinya, “Keadaanku ternyata berbeda dengan keadaan pada waktu itu. Sebenarnya aku ini seorang munafik , sebab ketika di majelis Rasulullah SAW keadaanku berbeda dengan ketika berada di tengah anak dan istriku.”

Ia sangat kecewa ketika menyadari hal ini, dan sulit menerimanya. Dengan pikiran kalut, ia ke luar rumah seraya berkata, “Hanzhalah kamu telah munafik.” Saat itu Abu Bakar RA menyaksikan dan segera menghampirinya. Ia berkata kepada Abu Bakar RA, “Hanzhalah telah menjadi munafik.” Mendengar perkataan itu Abu Bakar tidak membenarkannya. (Baca juga: Cara Rasulullah Memimpin Pemerintahan Kedepankan Tawazun )

Kemudian Hanzhalah bercerita kepada Abu Bakar mengenai kegundahan yang ia alami. Abu Bakar menyahut, “Ya, hal itu juga terjadi pada kami (sahabat lainnnya).” Keduanya lantas menemui Rasulullah SAW.

Hanzhalah bercerita kepada Rasulullah SAW, “Ya Rasulullah, jika kami berada di hadapanmu dan engkau menceritakan surga dan neraka kepada kami, seolah-olah keduanya berada di hadapan kami. Namun, jika kami berpisah dengan engkau dan bercanda dengan anak istri kami, maka apa yang terjadi dengan engkau kami lupakan.”

Rasulullah menjawab kegelisahan Hanzhalah, “Demi Dzat Yang nyawaku berada di tangan-Nya, jika setiap saat keadaanmu selalu seperti ketika bersamaku, maka para malaikat akan menjabat tanganmu di tempat tidurmu dan di jalan-jalan. Namun Hanzhalah, demikianlah keadaannya. Terkadang seperti ini, terkadang seperti itu.” (Baca juga: Taurat Anggap Nabi Luth Berzina dengan Dua Putrinya, Al-Qur'an dan Hadis Mengoreksi )

Perkataan Rasulullah kepada Hanzhalah menyiratkan bahwa mengingat surga dan neraka adalah hal yang penting, namun manusia tetap memiliki keperluan hidup yang harus ditunaikan. Makan, minum, anak, istri, bahkan bercakap-cakap dengan mereka pun penting. Yang harus diperhatikan dalam hal ini adalah bagaimana para sahabat sangat mengkhawatirkan setiap hal yang menyangkut urusan agama mereka.

Jenis Nifak
Syaikh Shalih bin Fauzan bin ‘Abdillah al-Fauzan dalam kitab ‘Aqîdatut Tauhîd menyebutkan nifak ada dua jenis: nifak i’tiqadi dan nifak ‘Amali.

Nifak i’tiqadi (keyakinan) yaitu nifak akbar (besar), di mana pelakunya menampakkan keislaman, tetapi menyembunyikan kekufuran. Jenis nifak ini menyebabkan pelakunya keluar dari agama Islam secara totalitas dan dia akan berada di dalam neraka yang paling bawah. (Baca juga: Ketika Allah Ta'ala Sakit dan Minta Dijenguk, Begini Takwilnya )

Allah Ta'ala menyemati para pelaku nifak ini dengan berbagai sifat buruk, seperti kufur, tidak beriman, suka mengolok-olok dan mencaci agama juga pemeluknya serta mereka sangat cenderung kepada musuh-musuh agama Islam ini untuk bergabung dengan mereka dalam memusuhi Islam.

Orang-orang munafik jenis ini senantiasa ada pada setiap zaman, terutama ketika kekuatan Islam mulai tampak dan mereka tidak mampu membendungnya secara terang-terangan. Dalam kondisi seperti itu, mereka memperlihatkan diri mereka telah menganut agama Islam untuk melakukan tipu daya terhadap agama dan pemeluknya secara sembunyi-sembunyi, juga agar mereka bisa hidup bersama ummat Islam dan menyelamatkan jiwa dan harta benda mereka.

Di awal surat al-Baqarah, Allah Ta'ala menyebutkan tiga golongan manusia yaitu kaum mukminin, kaum kuffar dan kaum munafik. Allah menyebutkan tentang kaum mukminin dalam empat ayat, tentang kaum kuffar dalam dua ayat dan tentang kaum munafik dalam tiga belas ayat. Ini karena banyaknya jumlah mereka dan meratanya ujian akibat prilaku mereka serta beratnya fitnah yang diakibat oleh mereka terhadap Islam dan kaum Muslimin. Karena mereka dinisbatkan ke dalam Islam, sebagai penolongnya dan orang-orang yang loyal terhadap Islam, namun sejatinya mereka adalah musuh Islam. (Baca juga: Hikmah Penyakit dan Doa Menjenguk Orang Sakit yang Diajarkan Nabi )
halaman ke-1
preload video