Amalan Agar Tidak Haus Ketika Puasa Ramadhan

loading...
Amalan Agar Tidak Haus Ketika Puasa Ramadhan
Amalan dari Guru Zaini Sekumpul ini boleh diamalkan untuk mengilangkan rasa haus saat puasa Ramadhan. Foto/Ist
Menjalani ibadah puasa Ramadhan bagi sebagian orang ada yang merasa haus, dan terkadang tubuh menjadi lemas karena kekurangan energi. Berikut amalan agar terhindar dari rasa haus ketika berpuasa.

Amalan ini merupakan ijazah dari Guru KH Muhammad Zaini Abdul Ghani (Zaini Sekumpul). Guru Zaini Sekumpul memberikan ijazah atau amalan agar kita dapat dihindarkan dari kehausan selama menjalani ibadah puasa.

Baca Juga: Zikir dan Doa di Bulan Ramadhan Lengkap Latin dan Artinya

Dalam hal ini, Guru Zaini Sekumpul berkata: "Kalau kamu ingin pada bulan puasa tidak merasa kehausan, setelah Sahur ambil secangkir air putih lalu bacakan Surah Al-Kautsar 7 kali, kemudian tiupkan ke air tersebut. Minum air tersebut dan bagikan kepada keluarga (anak, istri)."

Adapun fadhilahnya, insya Allah tidak merasa haus mulai sahur sampai hendak berbuka karena minum air tersebut sama dengan minum telaga Kautsar.



Selain amalan dari Guru Zaini Sekumpul, ada juga amalan menghilangkan dahaga di siang Ramadhan dari Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein Al-Habsyi.

قال سيدنا الحبيب علي بن محمد الحبشي نفعنا الله به وبعلومه في الدارين :
أن من قرأ الفاتحة ( سبع مرات ) في نهار رمضان ثم نفث في يديه ومسح بها على ما يستطيع من بدنه يرتوي نهاره كله ولا يحس بالظمأ بإذن الله

Berkata Al-Imam Al-Habib Ali bin Muhammad bin Husein Al-Habsyi: Sesungguhnya bahwasanya barang siapa yang membaca Al-Fatihah 7 kali di siang hari Ramadhan kemudian ditiupkan ke kedua tangannya dan kemudian diusapkan ke badannya yang bisa digapainya maka dia akan merasa segar sepanjang siang harinya dan tidak akan merasa dahaga/haus dengan izin Allah.

Baca Juga: Tips Agar Khatam Qur'an 3 Kali Selama Ramadhan
(rhs)
cover top ayah
اَللّٰهُ يَتَوَفَّى الۡاَنۡفُسَ حِيۡنَ مَوۡتِهَا وَالَّتِىۡ لَمۡ تَمُتۡ فِىۡ مَنَامِهَا‌ ۚ فَيُمۡسِكُ الَّتِىۡ قَضٰى عَلَيۡهَا الۡمَوۡتَ وَ يُرۡسِلُ الۡاُخۡرٰٓى اِلٰٓى اَجَلٍ مُّسَمًّى‌ ؕ اِنَّ فِىۡ ذٰ لِكَ لَاٰیٰتٍ لِّقَوۡمٍ يَّتَفَكَّرُوۡنَ
Allah memegang nyawa (seseorang) pada saat kematiannya dan nyawa (seseorang) yang belum mati ketika dia tidur; maka Dia tahan nyawa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia lepaskan nyawa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sungguh, pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda (kebesaran) Allah bagi kaum yang berpikir.

(QS. Az-Zumar:42)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!