5 Perkara Ini Dapat Merusak Amal di Bulan Ramadhan

loading...
5 Perkara Ini Dapat Merusak Amal di Bulan Ramadhan
Riya sama dengan beramal untuk mengharapkan pujian orang lain. Perkara ini termasuk salah satu perusak amak di bulan Ramadhan. Foto/dok dictio.id
Ramadhan adalah bulan bertabur rahmat Allah, pahala amal dilipatgandakan dan setan dibelenggu. Dalam Hadis yang sahih disebut, keutamaan orang berpuasa di bulan Ramadhan dengan dasar iman, maka Allah akan mengampuni dosanya yang telah lalu.

Agar puasa Ramadhan bernilai di sisi Allah, hendaknya umat Islam menjauhkan diri dari lima perkara berikut. Al-Habib Quraisy Baharun dalam satu tausiyahnya mengatakan lima hal itu merupakan perkara perusak amal di bulan Ramadhan.

Baca Juga: Ramadhan, Bulan Menjaga Lisan dan Mencuci Dosa-dosa

Lima hal ini patut dihindari ketika kita menjalankan puasa Ramadhan. Inilah lima hal perusak di bulan Ramadhan.

1. Beramal Tanpa Ilmu
Salafus sholeh rahimahullah berkata: "Orang yang beramal tanpa ilmu bagai orang yang berjalan tanpa ada penuntun. Sudah dimaklumi bahwa orang yang rusak karena berjalan tanpa penuntun tadi akan mendapatkan kesulitan dan sulit bisa selamat. Taruhlah ia bisa selamat, namun itu jarang. Menurut orang yang berakal, ia tetap saja tidak dipuji bahkan dapat celaan."



Salafus sholeh rahimahullah juga berkata:

مَنْ فَارَقَ الدَّلِيْل ضَلَّ السَّبِيْل وَلاَ دَلِيْلَ إِلاَّ بِمَا جَاءَ بِهِ الرَّسُوْل

"Siapa yang terpisah dari penuntun jalannya, maka tentu ia bisa tersesat. Tidak ada penuntun yang terbaik bagi kita selain dengan mengikuti ajaran Rasul shallallahu 'alaihi wa sallam."

Riya atau Ujub termasuk perkara orang yang beramal tanpa ilmu. Ia lebih menuruti nafsunya daripada mengikuti kaidah ilmu. Seperti riya, melakukan amal bukan karena mengharap ridha Allah, tetapi mengharap pujian dari orang lain. Begitu juga Ujub yaitu orang yang mengagumi amalannya sehingga mennggap yang lain rendah.

2. Masih Melakukan Maksiat
Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda: "Betapa banyak orang yang berpuasa namun dia tidak mendapatkan dari puasanya tersebut kecuali rasa lapar dan dahaga saja." (HR. Ahmad)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, Rasulullah bersabda:

مَنْ لَمْ يَدَعْ قَوْلَ الزُّورِ وَالْعَمَلَ بِهِ فَلَيْسَ لِلَّهِ حَاجَةٌ فِى أَنْ يَدَعَ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ

"Barangsiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta malah mengamalkannya, maka Allah tidak butuh dari rasa lapar dan haus yang dia tahan." (HR Al-Bukhari No 1903)

Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu, Rasulullah bersabda: "Puasa bukanlah hanya menahan makan dan minum saja. Akan tetapi, puasa adalah dengan menahan diri dari perkataan lagwu dan rofats. Apabila ada seseorang yang mencelamu atau berbuat usil padamu, katakanlah padanya, 'Aku sedang puasa, aku sedang puasa’." (HR Ibnu Khuzaimah)

Lagwu adalah perkataan sia-sia dan semisalnya yang tidak berfaedah. Sedangkan rofats adalah istilah untuk setiap hal yang diinginkan laki-laki pada wanita atau dapat pula bermakna kata-kata kotor.

Kita juga diperingatkan agar menjaga anggota tuhuh dari yang haram. Sebagaimana sabda Nabi berikut: "Ditetapkan atas anak Adam bagiannya dari zina, akan diperoleh hal itu, tidak mustahil. Kedua mata itu berzina dan zinanya dengan memandang (yang haram). Kedua telinga itu berzina dan zinanya dengan mendengarkan (yang haram). Lisan itu berzina dan zinanya dengan berbicara (yang diharamkan). Tangan itu berzina dan zinanya dengan memegang. Kaki itu berzina dan zinanya dengan melangkah (kepada apa yang diharamkan). Sementara hati itu berkeinginan dan berangan-angan, sedangkan kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya." (HR. Muslim)

3. Pelit dengan Harta
Bulan Ramadhan adalah waktu terbaik untuk berderma dan mengeluarkan harta. Dari Ali, ia berkata, Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

« إِنَّ فِى الْجَنَّةِ غُرَفًا تُرَى ظُهُورُهَا مِنْ بُطُونِهَا وَبُطُونُهَا مِنْ ظُهُورِهَا ». فَقَامَ أَعْرَابِىٌّ فَقَالَ لِمَنْ هِىَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ « لِمَنْ أَطَابَ الْكَلاَمَ وَأَطْعَمَ الطَّعَامَ وَأَدَامَ الصِّيَامَ وَصَلَّى لِلَّهِ بِاللَّيْلِ وَالنَّاسُ نِيَامٌ »

"Sesungguhnya di surga terdapat kamar-kamar yang mana bagian luarnya terlihat dari bagian dalam dan bagian dalamnya terlihat dari bagian luarnya." Lantas seorang Arab Baduwi berdiri sambil berkata: "Bagi siapakah kamar-kamar itu diperuntukkan wahai Rasululullah?" Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam menjawab: "Untuk orang yang berkata benar, yang memberi makan, dan yang senantiasa berpuasa dan shalat pada malam hari diwaktu manusia pada tidur." (HR at-Tirmidzi No 1984)
halaman ke-1
cover top ayah
وَقَالَ رَبُّكُمُ ادۡعُوۡنِىۡۤ اَسۡتَجِبۡ لَـكُمۡؕ اِنَّ الَّذِيۡنَ يَسۡتَكۡبِرُوۡنَ عَنۡ عِبَادَتِىۡ سَيَدۡخُلُوۡنَ جَهَنَّمَ دَاخِرِيۡنَ
Dan Tuhanmu berfirman, “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Aku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong tidak mau menyembah-Ku akan masuk neraka Jahanam dalam keadaan hina dina.”

(QS. Ghafir:60)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!