Kisah Sahabat Nabi

Abu Dzar Al-Ghifari (6): Menyusul Anak, Istri, Meninggal di Pengasingan

loading...
Abu Dzar Al-Ghifari (6): Menyusul Anak, Istri, Meninggal di Pengasingan
Abu Dzar Al-Ghifari meninggal di pengasihan, tempat ia dibuang di era Khalifah Utsman bin Affar. (Foto/Ilustrasi: Ist)
Abu Dzar Al-Ghifari meninggal di tempat pengasingan dalam kondisi sangat menderita. Anak dan istrinya meninggal terlebih dahulu karena keracunan. Sahabat Nabi SAW , pejuang antikorupsi, ini mengadu kepada Allah SWT. "Wahai Pemeliharaku, aku bersumpah dengan keberadaan-Mu, dan Engkau tahu bahwa aku mengatakan kebenaran sehingga aku tidak pernah takut akan kematian dan selalu berharap untuk bertemu dengan-Mu."

Baca juga: Abu Dzar Al-Ghifari (5): Kepedihan Ali Bin Abu Thalib, Hasan, dan Husein

Buku The Great Companion of the Prophet (s) Abu Dharr (ra) mengisahkan penderitaan sahabat agung Nabi SAW itu. Abu Dzar tinggal di Rabzah, tempat pengasingannya, bersama Istri dan kedua anaknya. Dzar, anak lelakinya, meninggal terlebih dahulu karena sakit. Tidak lama kemudian, istrinya pun meninggal karena memakan rumput beracun.

Abu Dzar pun sama-sama sakit karena sebab yang sama. Rabzah merupakan tempat yang terisolir dari peradaban, tidak ada siapapun di sana terkecuali Abu Dzar dan keluarganya.

Unta yang dulu mengantar Abu Dzar ke Rabzah telah disembelih dan dagingnya diawetkan untuk kebutuhan makan di hari-hari berikutnya. Di Rabzah tidak ada sumber makanan lainnya selain tinggal beberapa potong daging unta tersebut. Sehingga Abu Dzar dan keluarganya terpaksa makan rerumputan di sekitar sana, dan ternyata itu beracun.

Setelah kematian anak lelaki dan istrinya, Abu Dzar merasa lebih kesepian. Dia hanya memiliki anak perempuan bersamanya. Ketika orang-orang mengetahui tentang penyakit Abu Dzar, beberapa orang datang menemuinya.

Menurut pernyataan putri Abu Dzar mereka mengatakan kepadanya, “wahai Abu Dzar, apa yang engkau derita dan apa keluhanmu?”

Abu Dzar menjawab, “aku memiliki keluhan terhadap dosa-dosaku.”

Mereka berkata, “jika engkau suka, kami bisa memanggil dokter”.

Dia berkata, “Allah adalah penyembuh mutlak, penyakit dan juga obatnya ada dalam kuasa-Nya, aku tidak memerlukan dokter.”

Dia telah yakin bahwa kematian akan segera menghampirinya.

Baca juga: Abu Dzar al-Ghifari (4): Ketika Suriah Berubah Jadi Sel-Sel Lebah yang Temukan Ratunya

Menolak Utsman
Berita tentang sakitnya Abu Dzar sampai juga ke Khalifah Utsman bin Affan . Kemudian Utsman mengirim utusannya untuk menemui Abu Dzar, atas perintah Utsman utusan tersebut menawarkan untuk mengabulkan apapun keinginan Abu Dzar. Namun Abu Dzar menolaknya, dia lebih memilih untuk tinggal di Rabzah sampai akhir hayatnya.

Saat Abu Dzar sudah dalam kondisi sakaratul maut, anak perempuannya berkisah:

Kami melewati hari-hari kami dengan penderitaan yang tak terkira di padang gurun. Suatu hari kami tidak dapat makan apa pun. Kami terus mencari-cari di sekitar hutan tapi tidak dapat menemukan apapun.

Ayah yang sedang sakit berkata kepadaku, "Anakku, kenapa engkau begitu khawatir hari ini?"

Aku berkata, "Ayah! Aku sangat lapar dan lemah. Engkau juga dalam keaadaan sangat lapar. Aku berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan sesuatu untuk dimakan tapi tidak dapat menemukan apapun sehingga aku merasa tidak enak kepadamu."

Abu Dzar berkata, "Jangan khawatir. Allah adalah penentu besar urusan kita."

Aku berkata, "Ayah! Ini benar tapi tidak ada yang terlihat untuk memenuhi kebutuhan kita."

Dia berkata, "Anakku, pegang aku di bahu dan bawalah aku ke arah itu. Mungkin kita bisa menemukan sesuatu di sana."
halaman ke-1
cover top ayah
وَاِذۡ قَالَ اِبۡرٰهٖمُ رَبِّ اَرِنِىۡ كَيۡفَ تُحۡىِ الۡمَوۡتٰى ؕ قَالَ اَوَلَمۡ تُؤۡمِنۡ‌ؕ قَالَ بَلٰى وَلٰـكِنۡ لِّيَطۡمَٮِٕنَّ قَلۡبِىۡ‌ؕ قَالَ فَخُذۡ اَرۡبَعَةً مِّنَ الطَّيۡرِ فَصُرۡهُنَّ اِلَيۡكَ ثُمَّ اجۡعَلۡ عَلٰى كُلِّ جَبَلٍ مِّنۡهُنَّ جُزۡءًا ثُمَّ ادۡعُهُنَّ يَاۡتِيۡنَكَ سَعۡيًا ‌ؕ وَاعۡلَمۡ اَنَّ اللّٰهَ عَزِيۡزٌ حَكِيۡمٌ
Dan (ingatlah) ketika Ibrahim berkata, “Ya Tuhanku, perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan orang mati.” Allah berfirman, “Belum percayakah engkau?” Dia (Ibrahim) menjawab, “Aku percaya, tetapi agar hatiku tenang (mantap).” Dia (Allah) berfirman, “Kalau begitu ambillah empat ekor burung, lalu cincanglah olehmu kemudian letakkan di atas masing-masing bukit satu bagian, kemudian panggillah mereka, niscaya mereka datang kepadamu dengan segera.” Ketahuilah bahwa Allah Mahaperkasa, Mahabijaksana.

(QS. Al-Baqarah:260)
cover bottom ayah
preload video