3 Perkara yang Menyeret Manusia pada Kebinasaan

loading...
3 Perkara yang Menyeret Manusia pada Kebinasaan
Dalam kehidupan setiap manusia menghendaki kebahagiaan, dalam faktanya ada yang justru terjerembab pada kebinasaan. Foto ilustrasi/ist
Dalam kehidupan setiap manusia menghendaki kebahagiaan , dalam faktanya ada yang justru terjerembab pada kebinasaan. Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam secara gamblang menggambarkan itu dalam sabdanya:
وأما المهلكات فشح مطاع وهوى متبع وإعجاب المرء بنفسه

“Adapun perkara-perkara yang membinasakan adalah kekikiran yang ditaati, dan hawa nafsu yang diikuti, dan seseorang merasa ujub dengan kelebihan yang ada pada dirinya sendiri.” (HR. Al-Bazzar, Baihaqi dan yang lainnya, Syaikh Albani mengatakan hadis ini Hasan lighairihi)

Baca juga: Adanya Balasan dari Setiap Amal Perbuatan

Perkara-perkara yang dapat membinasakan manusia yang digambarkan dalam hadis tersebut, dijelaskan Ustadz Abu Yahya Badrusalam, Lc, dai alumnus Universitas Islam Madinah ini, sebagai berikut:

1. Kebakhilan yang ditaati

Artinya seseorang mengikuti kebakhilannya, dia tidak berusaha untuk melawan kebakhilan. Bakhil atau pelit adalah sesuatu yang tercela dalam Islam. Dan bakhil itu sama sekali tidak bermanfaat untuk pelakunya. Bahkan bakhil itu hakikatnya bisa menghancurkan harta.

Sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengabarkan bahwa setiap paginya ada dua malaikat yang turun ke bumi, yang satu berdoa:
اللَّهُمَّ أَعْطِ مُنْفِقاً خَلفاً

“Ya Allah, berikanlah ganti kepada orang yang berinfak.”

Yang satu lagi berdoa:
اللَّهُمَّ أَعْطِ مُمْسِكًا تَلَفًا

“Ya Allah, berikanlah kebinasaan kepada orang yang kikir itu.”

Jadi jika kita tidak mau menginfakkan harta, tidak mau bersedekah padahal kita punya kelebihan harta, makanya harta tidak akan menjadi berkah. Harta itu tidak diberikan keberkahan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala. Karena sedekah itu hakikatnya adalah tidak mengurangi harta sama sekali.

Kata Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:
مَا نَقَصَتْ صَدَقَةٌ مِنْ مَالٍ

“Sedekah tidak mengurangi harta.” (HR. Muslim)

Sebab pasti Allah ganti, Allah pasti berkahi. Makanya orang yang bersedekah diberikan oleh Allah banyak keistimewaan, di antaranya diberikan pahala yang besar pada hari kiamat. Dimana Allah berfirman:
مَّثَلُ الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّـهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنبُلَةٍ مِّائَةُ حَبَّةٍ ۗ وَاللَّـهُ يُضَاعِفُ لِمَن يَشَاءُ ۗ

“Perumpamaan orang yang berinfak dijalan Allah seperti orang yang menanam satu butir padi, lalu ia menumbuhkan 7 batang dan setiap batangnya ada 100 padi. Dan Allah melipatgandakan pahala sedekah bagi siapa yang Allah kehendaki.” (QS. Al-Baqarah : 261)

Yang kedua, orang yang sedekah itu maka sedekahnya akan menaungi dia nanti pada hari kiamat di Padang Mahsyar. Di Padang Mahsyar saat matahari didekatkan satu mil. Bayangkan, sangat panas. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
كُلُّ امْرِئٍ فِي ظِلِّ صَدَقَتِهِ

“Seseorang itu berada di bawah naungan sedekahnya kelak nanti pada hari kiamat.” (HR. Ahmad)

Apalagi kalau ternyata sedekahnya itu kita betul-betul sembunyikan, tidak ada orang yang tahu. Bahkan yang diberi sedekah pun tidak tahu dari mana sedekahnya. Maka ini orang akan diberikan naungan oleh Allah pada hari kiamat dimana tidak ada naungan kecuali naungan Allah. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:
سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمُ اللهُ فِيْ ظِلِّهِ يَوْمَ لَا ظِلَّ إِلَّا ظِلُّهُ

“Ada tujuh orang yang akan Allah berikan kepada mereka naungan pada hari yang tidak ada naungan kecuali naungan Allah.”

Siapa mereka? Di antaranya adalah:
رَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لَا تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا تُنْفِقُ يَمِيْنُهُ

“Orang yang bersedekah lalu ia sembunyikan sedekahnya, sampai-sampai tangan kirinya tidak tahu apa yang diinfakkan oleh tangan kanannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

2. Hawa nafsu yang ditakuti

Ini mengerikan sekali, karena orang yang selalu mengikuti hawa nafsunya tidak peduli lagi dengan batasan-batasan agama Allah. Orang yang menjadikan hawa nafsu sebagai kendaraannya, dia tidak akan peduli lagi apakah Allah ridha atau tidak. Halal dan haram dia terabas, tidak masalah bagi dia, yang penting dia puas dengan hawa nafsu dan syahwatnya itu.

Orang yang beragama dengan cara mengikuti hawa nafsu, pasti tersesat. Makanya Allah Subhanahu wa Ta’ala menyebutkan sebab seseorang bisa tersesat setelah mendapatkan hidayah, yaitu akibat mengikuti hawa nafsu. Allah mengatakan:
وَاتْلُ عَلَيْهِمْ نَبَأَ الَّذِي آتَيْنَاهُ آيَاتِنَا فَانسَلَخَ مِنْهَا فَأَتْبَعَهُ الشَّيْطَانُ فَكَانَ مِنَ الْغَاوِينَ

“Bacakan kepada mereka tentang berita orang yang diberikan dan diajarkan kepadanya ayat-ayat Kami, lalu ia lepas dari ayat-ayat Kami tersebut. Lalu setan mengikutinya dan ia pun tersesat.” (QS. Al-A’raf: 175)

Bayangkan, ia tersesat setelah mendapatkan hidayah. Lalu Allah berfirman:
وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَـٰكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الْأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ…

“Kalaulah Kami kehendaki, Kami akan muliakan ia dengan ayat-ayat Kami itu. Namun ia lebih condong kepada dunia dan mengiktui hawa nafsunya...” (QS. Al-A’raf : 176)

Rupanya inilah sebabnya ia tersesat, lebih mengutamakan kehidupan dunia dan mengikuti hawa nafsu, akhirnya ia pun tinggalkan ayat-ayat Allah Jalla wa ‘Ala.

Maka Anda yang sudah mendapatkan hidayah, kita yang sudah Allah ajarkan ayat-ayat Allah, jika di hati kita masih mengutamakan kehidupan dunia dan mengikuti hawa nafsu, demi Allah ilmu yang kita pelajari itu tidak akan ada manfaatnya. Makanya Allah menganggap orang yang mengikuti hawa nafsu itu adalah manusia yang paling sesat. Allah berfirman:
وَمَنْ أَضَلُّ مِمَّنِ اتَّبَعَ هَوَاهُ

“Siapakah yang paling sesat dari orang yang mengikuti hawa nafsunya?” (QS. Al-Qashash : 50)

Karena orang kalau mengikuti hawa nafsu, ketika disampaikan hujjah, kebenaran, dalil, pasti dia akan tolak. Maka mengerikan ketika seseorang lebih mendahulukan hawa nafsunya dan syahwatnya daripada mengikuti Allah dan RasulNya. Kesengsaraan telah siap-siap menunggu dia di dunia dan akhiratnya. Orang yang mengikuti hawa nafsu akan Allah berikan kesempitan di dunia dan di akhirat. Di dunia kesempitan dada walaupun hartanya kaya.
halaman ke-1
preload video