Dunia Mimpi Perempuan pada Masa Nabi SAW

Selasa, 11 Oktober 2022 - 17:23 WIB
loading...
Dunia Mimpi Perempuan pada Masa Nabi SAW
Kedudukan perempuan pada masa Nabi sering dilukiskan dalam syair sebagai dunia mimpi atau the dream of woman. Foto/Ilustrasi: Ist
A A A
Nasaruddin Umar mengatakan kedudukan perempuan pada masa Nabi sering dilukiskan dalam syair sebagai dunia mimpi atau the dream of woman. Kaum perempuan dalam semua kelas sama-sama mempunyai hak dalam mengembangkan profesinya. Seperti dalam karier politik, ekonomi, dan pendidikan, suatu kejadian yang sangat langka sebelum Islam.

Sayangnya, kehidupan perempuan di masa Nabi yang perlahan-lahan sudah mengarah kepada keadilan jender di kemudian hari mengalami kemunduran. "Setelah beliau wafat dan wilayah Islam semakin meluas, kondisi ideal yang mulai diterapkan Nabi kembali mengalami kemunduran," ujar Nasaruddin Umar dalam tulisan berjudul "Perspektif Jender Dalam Islam".

Baca juga: Inilah Kemuliaan-kemuliaan Wanita Muslimah dalam Islam

Menurutnya, dunia Islam mengalami enkulturasi dengan mengadopsi kultur-kultur androsentris (untuk tidak menyebut kultur misogyny). Wilayah Islam bertambah luas ke bekas wilayah jajahan Persia di Timur, bekas jajahan Romawi dengan pengaruh kebudayaan Yunaninya di Barat, dan ke Afrika, seperti Mesir dengan sisa-sisa kebudayaan Mesir kunonya di bagian Selatan.

Pusat-pusat kebudayaan tua tersebut memperlakukan kaum perempuan sebagai the second sex. Para ulama yang berasal dari wilayah tersebut sulit melepaskan diri dari kebudayaan lokalnya di dalam menafsirkan sumber-sumber ajaran Islam. Akibatnya, fikih yang berkembang di dalam sejarah Islam adalah fiqh patriarki. Dapat dimaklumi, komunitas Islam yang semakin jauh dari pusat kotanya (heartland), akan semakin kuat mengalami proses enkulturasi.

Di dalam memposisikan keberadaan perempuan, kata Nasaruddin Umar, kita tidak bisa sepenuhnya merujuk kepada pengalaman di masa Nabi. Meskipun Nabi telah berupaya semaksimal mungkin untuk mewujudkan gender equality, tetapi kultur masyarakat belum kondusif untuk mewujudkan hal itu.

"Seperti diketahui bahwa wahyu baru saja selesai turun Nabi keburu wafat, maka wajar kalau Nabi tidak sempat menyaksikan blueprint ajaran itu sepenuhnya terwujud di dalam masyarakat. Terlebih kedudukan perempuan yang berkembang dalam dunia Islam pasca-Nabi tidak bisa dijadikan rujukan, karena bukannya semakin mendekati kondisi ideal tetapi malah semakin jauh," ujar Nasaruddin Umar.

Jika dilihat sejarah perkembangan karier kenabian Muhammad, maka kebijakan rekayasa sosialnya semakin mengarah kepada prinsip-prinsip kesetaraan gender (gender equality/al-musawa al-jinsi).

Baca juga: Mitos-mitos Wanita Haid dan Faktanya Menurut Islam

Perempuan dan anak-anak di bawah umur semula tidak bisa mendapatkan harta warisan atau hak-hak kebendaan, karena yang bersangkutan oleh hukum adat jahiliyah dianggap tidak cakap untuk mempertahankan kabilah, kemudian al-Qur'an secara bertahap memberikan hak-hak kebendaan kepada mereka ( Qs al-Nisa'/4 :12).

Semula laki-laki bebas mengawini perempuan tanpa batas, kemudian dibatasi menjadi empat, itupun dengan syarat yang sangat ketat ( Qs al-Nisa'/4 :3).

Semula perempuan tidak boleh menjadi saksi kemudian diberikan kesempatan untuk itu, meskipun dalam beberapa kasus masih dibatasi satu berbanding dua dengan laki-laki ( QS al-Baqarah/2 :228 dan surat al-Nisa'/4 :34).

Dunia Mimpi
Dalam artikel yang dihimpun dalam buku berjudul "Jurnal Pemikiran Islam Paramadina" itu, Nasaruddin Umar menjelaskan pola dialektis ajaran Islam menganut asas penerapan bertahap (relatifering process/al-tadrij fi al-tasyri). Di sinilah perlunya mengkaji al-Qur'an secara hermeneutik, guna memahami suasana psikologis latar belakang turunnya sebuah ayat (sabab nuzul) atau munculnya sebuah hadis (sabab wurud).

Kedudukan perempuan pada masa Nabi sering dilukiskan dalam syair sebagai dunia mimpi (the dream of woman). Kaum perempuan dalam semua kelas sama-sama mempunyai hak dalam mengembangkan profesinya. Seperti dalam karier politik, ekonomi, dan pendidikan, suatu kejadian yang sangat langka sebelum Islam.

Tidak ditemukan ayat atau hadis yang melarang kaum perempuan aktif dalam dunia politik. Sebaliknya al-Qur'an dan hadis banyak mengisyaratkan kebolehan perempuan aktif menekuni berbagai profesi.

Baca juga: Raziyya Al-Din, Sultan Wanita Pertama dalam Sejarah Islam

Menurut Nasaruddin Umar, dalam QS al-Taubah ayat 71 dinyatakan: "Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka adalah auliya bagi sebagian yang lain, mereka menyuruh mengerjakan yang ma'ruf, mencegah yang munkar, mendirikan sholat, menunaikan zakat, dan taat kepada Allah dan rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat dari Allah, sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana".

Kata awliya' dalam ayat tersebut di atas menurut Quraish Shihab mencakup kerjasama, bantuan, dari penguasaan; sedangkan "menyuruh mengerjakan yang ma'ruf" mencakup segala segi kebaikan, termasuk memberi masukan dan kritik terhadap penguasa.

Memegang Peranan Penting
Dalam beberapa riwayat disebutkan betapa kaum perempuan di permulaan Islam memegang peranan penting dalam kegiatan politik. QS al-Mumtahanah/60 :12 melegalisir kegiatan politik kaum wanita:

"Wahai Nabi, jika datang kepadamu kaum wanita beriman untuk melakukan bai'at dari mereka tidak akan mempersekutukan sesuatupun dengan Allah; tidak akan mencuri, tidak akan berzina, tidak akan membunuh anak-anaknya, tidak akan berbuat dusta yang mereka ada-adakan antara tangan dari kaki mereka dari tidak akan mendurhakaimu dalam urusan yang baik, maka terimalah janji setia (bay'at) mereka dari mohonkanlah ampun kepada Allah untuk mereka. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1866 seconds (11.252#12.26)