alexametrics

Cara Bersedekap dalam Salat Menurut 4 Mazhab

loading...
Cara Bersedekap dalam Salat Menurut 4 Mazhab
Cara Bersedekap dalam Salat Menurut 4 Mazhab
Bersedekap merupakan salah satu syariat dalam salat. Bersedekap maksudnya meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri. Bagaimana cara bersedekap menurut 4 mazhab?

Berikut penjelasan Ustaz Muhammad Ajib, pengajar di Rumah Fiqih Indonesia (RFI) dalam bukunya berjudul "Masalah Khilafiyah 4 Mazhab Terpopuler". Berikut penjelasannya:

1. Mazhab Hanafi.
Mazhab Hanafi berpendapat bahwa disunnahkan bersedekap dan posisi kedua tangan diletakkan di bawah pusar. Dalam masalah ini, Mazhab Hanafi menggunakan dalil yang diriwayatkan Imam Ahmad dan Imam Abu Dawud:
عن علي بن أبي طالب رضي الله عنه قال: مِنَ السُّنَّةِ وَضْعُ اليَمِيْنِ عَلىَ الشِّمَالِ تَحْتَ السُّرَّةِ،
Dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu 'anhu, "Termasuk sunnah adalah meletakkan kedua tangan di bawah pusar". (HR. Ahmad dan Abu Daud)



2. Mazhab Maliki.
Mazhab Maliki berpendapat bahwa disunnahkan meluruskan kedua tangan (irsal). Maksudnya tidak perlu bersedekap. Dalam masalah ini, Mazhab Maliki menggunakan dalil yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim. Dalam hadis ini Nabi SAW tidak menyuruh untuk bersedekap:
عن أبي هريرة رضي الله عنه في قصة المسئ صلاته "إن النبي صلى الله عليه وسلم قال «إذا قمت إلى الصلاة فكبر، ثم اقرأ ما تيسر معك من القرآن، ثم اركع حتى تطمئن راكعا، ثم ارفع حتى تعدل قائما، ثم اسجد حتى تطمئن ساجدا، ثم ارفع حتى تطمئن جالسا، وافعل ذلك في صلاتك كلها. رواه البخاري ومسلم.
Dari Abu Hurairah radhiyallahu 'anhu berkata mengenai kisah salat yang buruk, "Nabi SAW bersabda: Jika kamu hendak salat maka bertakbirlah, kemudian bacalah yang mudah dari Al-Qur'an, kemudian rukuklah, dst. (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

3. Mazhab Syafi'i.
Mazhab Syafi'i berpendapat bahwa disunnahkan bersedekap dan posisi kedua tangan diletakkan di atas pusar di bawah dada. Bukan tepat di atas dada.
Dalam masalah ini, Mazhab Syafi'i menggunakan dalil yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Khuzaimah dengan sanad yang shahih:
عن وائل بن حجر قال: صليت مع رسول الله صلى الله عليه وسلم فوضع يده اليمنى على يده اليسرى على صدره. رواه أبو بكر بن خزيمة في صحيحه.
Dari sahabat Wail bin Hujr radhiyallahu 'anhu berkata: Saya salat bersama Nabi SAW dan beliau meletakkan kedua tangannya di atas dadanya (dekat dada). (HR. Ibnu Khuzaimah). Dalam riwayat Imam al-Bazzar disebutkan 'inda sodrihi'. Dalam hadis di atas lafaz 'ala sodrihi maknanya bukan tepat di atas dada persis.

Kemudian Mazhab Syafi'i menggunakan dalil dari Imam Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah:
روي عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه نهى عن التكفير وهو وضع اليد على الصدر. ذكر هذا الحديث الإمام ابن قيم الجوزية في بدائع الفوائد.
Telah ada riwayat dari Nabi yang menyebutkan bahwa beliau melarang takfir. Yaitu melarang meletakkan kedua tangan persis di atas dada. (Imam Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah meriwayatkan hadis ini dalam kitab Bada'i al-Fawaid)

4. Mazhab Hanbali.
Mazhab Hanbali berpendapat bahwa disunnahkan bersedekap dan posisi kedua tangan diletakkan di bawah pusar. Pendapat Mazhab Hanbali ini sama seperti pendapat Madzhab Hanafi. Dalam masalah ini, Mazhab Hanbali menggunakan dalil yang diriwayatkan Imam Ahmad dan Imam Abu Dawud:
عن علي بن أبي طالب رضي الله عنه قال: مِنَ السُّنَّةِ وَضْعُ اليَمِيْنِ عَلىَ الشِّمَالِ تَحْتَ السُّرَّةِ،».
Dari Ali bin Abi Thalib radhiyallahu 'anhu, "Termasuk sunnah adalah meletakkan kedua tangan di bawah pusar". (HR. Ahmad dan Abu Daud)
(rhs)
cover top ayah
فِىۡ قُلُوۡبِهِمۡ مَّرَضٌۙ فَزَادَهُمُ اللّٰهُ مَرَضًا ‌ۚ وَّلَهُمۡ عَذَابٌ اَلِيۡمٌۙۢ بِمَا كَانُوۡا يَكۡذِبُوۡنَ‏
Dalam hati mereka ada penyakit, lalu Allah menambah penyakitnya itu; dan mereka mendapat azab yang pedih, karena mereka berdusta.

(QS. Al-Baqarah:10)
cover bottom ayah
preload video
KOMENTAR
loading gif
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak