Kisah Abu Bakar Ash-Shiddiq

Kisah Asy'ats bin Qais, Suami Saudara Khalifah Abu Bakar yang Murtad Lalu Bertobat

loading...
Kisah Asyats bin Qais, Suami Saudara Khalifah Abu Bakar yang Murtad Lalu Bertobat
Ilustrasi/Ist
SELURUH Yaman kembali aman dan tenteram pascapemberontakan nabi palsu Aswad al-Ansi yang bergelar "Zul-Khimar" — "orang yang berkudung" disusul para pengikutnya. Warga Yaman kembali kepada ajaran agama yang benar. Sementara itu, Ikrimah bin Abu Jahal berada di bagian selatan Yaman setelah membebaskan Nakha dan Himyar. (Baca juga: Kisah Pemberontakan Yaman Setelah Kematian Nabi Palsu Aswad al-Ansi)

Selain di Hadramaut dan Kindah, di seluruh Semenanjung itu sudah tak ada lagi kaum murtad.

Yaman memang memiliki catatan penting dalam sejarah Islam. Ketika Rasulullah wafat wakil-wakil yang ditunjuk Nabi di kawasan ini ialah: Ziyad bin Labid di Hadramaut, Ukkasyah bin Mihsan di Sakasik dan Sakun dan Muhajir bin Abi Umayyah di Kindah.

Karena Muhajir sedang sakit di Madinah, tugas itu untuk sementara dirangkap Ziyad bin Labid. Ziyad menggantikannya dalam tugas itu sampai Muhajir datang ke sana pada masa pemerintahan Khalifah Abu Bakar. (Baca juga: Khalid bin Walid dan Terbunuhnya Nabi Palsu Musailamah di Kebun Maut)

Karena bertetangga dengan Yaman, begitu pertama kali Aswad al-Ansi mulai berkampanye, Kindah sudah segera menerimanya. Karena itu Rasulullah SAW memerintahkan agar sebagian zakat Kindah dibagikan di Hadramaut dan sebagian zakat Hadramaut dibagikan di Kindah.

Tampaknya Ziyad terlalu keras melaksanakan ketentuan zakat itu hingga sempat menimbulkan kegelisahan. Orang-orang yang tidak puas di Kindah dapat ia atasi dengan bantuan orang-orang Sakun yang sudah kuat keislamannya dan sebagai warga negara sangat setia. Mereka tak pernah membangkang. (Baca juga: Musailamah, Nabi Palsu yang Perkasa karena Didukung Seorang Ahli Al-Qur’an)



Muhammad Husain Haekal menceritakan setelah Nabi wafat dan terjadi pemurtadan di kalangan orang-orang Arab kawasan itu, Ziyad ingin menumpasnya sebelum meluas ke daerah kekuasaannya itu. Keinginannya untuk memerangi kaum murtad mendapat dukungan kuat dari kabilah-kabilah yang ada di sekitarnya dan yang keislamannya masih kuat.

Dengan tiba-tiba Ziyad menyerang Banu Amr bin Muawiyah sehingga banyak dari mereka yang terbunuh dan istri-istri mereka ditawan. Mereka berikut harta benda dibawa ke jalan yang menuju ke markas Asy'ats bin Qais, pemimpin Banu Kindah. (Baca juga: Cinta Bersemi Dua Sejoli Nabi Palsu di Yamamah)

Di antara perempuan-perempuan itu ada yang terpandang kedudukannya di kalangan masyarakatnya, yang sebelum itu mereka hanya mengenal harga diri dan kehormatan. Ketika lewat di depan markas Asy'ats perempuan-perempuan itu berteriak-teriak sambil menangis: "Asy'ats! Asy'ats! Keluargamu, keluargamu!"

Tentang Asy'ats bin Qais
Asy'ats adalah pemimpin yang berwibawa, dicintai dan disegani masyarakatnya. Pada Tahun Perutusan ('Amul Wujud) ia datang ke Madinah menemui Rasulullah SAW dengan memimpin delapan puluh orang dari Kindah. Mereka semua mengenakan pakaian sutra. Ia menyatakan masuk Islam dan melamar saudara perempuan Abu Bakar Umm Farwah. Akad nikah dilakukan oleh Abu Bakar sendiri. Tetapi untuk menenteramkan perasaan keluarga pengantin laki-laki dengan perpisahan itu, pelaksanaannya kemudian ditunda. (Baca juga:Dendam Perempuan, Nabi Palsu dari Banu Tamim)



Jika demikian kedudukannya tidak heran bila masyarakatnya merasa marah karena kemarahannya itu, dan untuk itu mereka siap berperang mendampinginya. Dan memang, mereka memang memerangi Ziyad dan mengambil kembali tawanan perangnya.

Dengan demikian mereka dapat mengembalikan harga diri dan kehormatan mereka. (Baca juga: Fixed! PLN Turunkan Tarif Listrik Golongan Tegangan Rendah)
halaman ke-1 dari 6
cover top ayah
وَمَا عَلَّمۡنٰهُ الشِّعۡرَ وَمَا يَنۡۢبَغِىۡ لَهٗؕ اِنۡ هُوَ اِلَّا ذِكۡرٌ وَّقُرۡاٰنٌ مُّبِيۡنٌۙ
Dan Kami tidak mengajarkan syair kepadanya (Muhammad) dan bersyair itu tidaklah pantas baginya. Al-Qur'an itu tidak lain hanyalah pelajaran dan Kitab yang jelas,

(QS. Yasin:69)
cover bottom ayah
preload video