Kisah Sahih dalam Sunnah

Asiya, Ratu dalam Pasungan yang Diperlihatkan Rumahnya di Surga

loading...
Asiya, Ratu dalam Pasungan yang Diperlihatkan Rumahnya di Surga
Ilustrasi/shutterstock
SEBAGIAN wanita memiliki sikap tersendiri dalam sejarah, di mana sebagian sikap itu tidak mampu diambil oleh kaum laki-laki. Di antaranya adalah Asiya ratu Mesir dan istri Fir'aun . Dia mengorbankan dirinya kepada Allah, mementingkan apa yang ada di sisi-Nya, dan meninggalkan kenikmatan dunia. Dia bersabar atas siksa suaminya kepadanya, maka dia mati dan ruhnya pergi kembali kepada Penciptanya. (Baca juga: Begini Kisah Nabi Ibrahim dalam Taurat yang Dikoreksi Hadis Nabi )

Kisah ini terekam dalam hadis Rasulullah SAW . Syaikh Nashiruddin Al-Albani menyebutkan hadis ini dalam Silsilah Al-Ahadis As-Shahihah, (6/35) no. 2508. beliau berkata dalam Takrij-nya, "Diriwayatkan oleh Abu Ya'la dalam Musnad-nya (4/1521-1522). Hudbah menyampaikan kepada kami dari Hammad bin Salamah dari Tsabit dari Abu Rafi dari Abu Hurairah.

"Sesungguhnya Fir'aun menancapkan patok sebanyak empat buah pada kedua tangan dan kedua kaki istrinya. Jika para penjaga Fir'aun berpencar darinya, maka para Malaikat menaunginya. Dia berkata, 'Ya Tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam Surga dan selamatkanlah aku dari Fir'aun dan perbuatannya dan selamatkan aku dari kaum yang zalim.' (QS. At-Tahrim: 11). Maka Allah menampakkan untuknya rumahnya di Surga."

Diriwayatkan oleh Thabari dalam Tafsir-nya (28/110). Hakim (2/496) berkata, 'Hadis shahih di atas syarat Syaikhain.' Dan disetujui oleh Dzahabi dan hadis ini seperti apa yang mereka berdua katakan.' (Baca juga: Kisah Pilu Tatkala Siti Hajar Menghapus Jejaknya Agar Tidak Terlacak Siti Sarah )

Penjelasan Hadis
Syaikh ‘Umar Sulaiman al-Asyqor dalam bukunya berjudul " Kisah-Kisah Shahih Dalam Al-Qur’an dan Sunnah " menjelaskan di antara sunnah Allah pada makhluknya adalah Allah akan membalas mereka jika mereka melanggar batasan-batasan-Nya, lebih-lebih jika makhluk itu melanggar rububiyah dan uluhiyah Allah. (Baca juga: Sejarah Kurban dan Kekayaan Nabi Ibrahim yang Mencapai 12.000 Ekor Ternak )



“Apa yang terjadi pada taghut Mesir yang mengklaim rububiyah dan uluhiyah, Allah telah membalasnya dalam beberapa kesempatan. Yang terakhir adalah binasanya dia dan bala tentaranya karena tenggelam,” tutur Syaikh Umar.

Saat itu Fir'aun mencari anak laki-laki yang dikatakan sebagai alasan kematiannya. Maka Allah mengirim anak itu ke istananya dan menjadikan ibu ratu menyukainya. Anak itu diasuh di istana Fir'aun. Ibu ratu menjaga dan mengawasinya, dan dia membayar ibunya atas air susu yang diberikan kepada anak itu. (Baca juga: Jibril Sumpal Mulut Fira'un dengan Lumpur Ketika Akan Bersyahadat )

Allah memasukkan iman kepada-Nya Yang Maha Esa ke dalam hati wanita tukang sisir putri Fir'aun. Wanita ini mengingkari uluhiyah dan rububiyah Fir'aun dan beriman kepada Allah yang Maha Esa.

Juga berimannya istri Fir'aun kepada Allah dan ajaran yang dibawa oleh Musa Rasulullah. Maka Fir'aun menyiksanya dengan keras. Dia pun memohon kepada Allah supaya menyelamatkannya dari siksa Fir'aun dan memilihnya berpindah ke sisi-Nya, "Dan Allah membuat istri Fir'aun perumpamaan bagi orang-orang yang beriman, ketika ia berkata, 'Ya Tuhanku, bangunkanlah untukku sebuah rumah di sisi-Mu dalam Surga dan selamatkanlah aku dari Fir'aun dan perbuatannya dan selamatkanlah aku dari kaum yang dzalim." (QS. AtTahrim: 11). (Baca juga: Rasulullah Saksikan Protes Nabi Musa kepada Nabi Adam )

Hadis ini menyampaikan kepada kita bahwa ketika Fir'aun mengetahui istrinya telah beriman, dia memasungnya dengan empat buah patok di kedua tangan dan kedua kakinya. Patok-patok itu ditancapkan di empat anggota tubuh tersebut dan sepertinya Fir'aun memerintahkan agar kedua kaki dan kedua tangannya diikat dengan patok-patok tersebut.
halaman ke-1
cover top ayah
شَهۡرُ رَمَضَانَ الَّذِىۡٓ اُنۡزِلَ فِيۡهِ الۡقُرۡاٰنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَ بَيِّنٰتٍ مِّنَ الۡهُدٰى وَالۡفُرۡقَانِۚ فَمَنۡ شَهِدَ مِنۡكُمُ الشَّهۡرَ فَلۡيَـصُمۡهُ ؕ وَمَنۡ کَانَ مَرِيۡضًا اَوۡ عَلٰى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنۡ اَيَّامٍ اُخَرَؕ يُرِيۡدُ اللّٰهُ بِکُمُ الۡيُسۡرَ وَلَا يُرِيۡدُ بِکُمُ الۡعُسۡرَ وَلِتُکۡمِلُوا الۡعِدَّةَ وَلِتُکَبِّرُوا اللّٰهَ عَلٰى مَا هَدٰٮكُمۡ وَلَعَلَّکُمۡ تَشۡكُرُوۡنَ
Bulan Ramadan adalah (bulan) yang di dalamnya diturunkan Al-Qur'an, sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang benar dan yang batil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu ada di bulan itu, maka berpuasalah. Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (dia tidak berpuasa), maka (wajib menggantinya), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, agar kamu bersyukur.

(QS. Al-Baqarah:185)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video