Canda Ala Sufi: Tak Tersentuh Apapun

loading...
Canda Ala Sufi: Tak Tersentuh Apapun
Ilustrasi/Ist
SUATU hari, Nashruddin pergi ke gunung untuk mencari kayu. Dia membawa beberapa buah semangka sebagai bekal untuk menghilangkan rasa dahaga di pegunungan tandus tanpa setetes air pun. (Baca juga: Canda Ala Sufi: Manfaat Pakaian di Hari Kiamat )

Setiapkali merasa haus, dia membelah semangka itu dan memakannya sepotong demi sepotong. Bagian semangka yang belum merah, dia buang ke tempat sampah. Dengan cara demikian, dia menghabiskan seluruh semangka itu; memakan sebagiannya dan membuang sebagiannya lagi ke tempat sampah.(Baca juga: Canda Ala Sufi: Manisan dan Pukulan )

Tengah hari, ketika udara sedang terik-teriknya, Nashruddin merasa kehausan. Sayang, dia tidak memiliki buah semangka lagi. Yang tersisa hanyalah bagian-bagian yang dibuangnya ke tempat sampah. Akhirnya, dia pun mengambil potongan-potongan semangka itu sembari berkata, "Ini masih bersih dan tak tersentuh apapun." Dan seluruh potongan semangka itu pun habis dimakannya. (Baca juga: Canda Ala Sufi: Aku Sendiri Sedang Memikirkan Itu )

Dinukil dari karya Nashruddin dengan judul asli Nawadhir Juha al-Kubra dan diterjemahkan oleh Muhdor Assegaf dengan judul " Canda Ala Sufi Nashruddin "

(mhy)
cover top ayah
اَمۡ اَمِنۡتُمۡ مَّنۡ فِى السَّمَآءِ اَنۡ يُّرۡسِلَ عَلَيۡكُمۡ حَاصِبًا‌ ؕ فَسَتَعۡلَمُوۡنَ كَيۡفَ نَذِيۡرِ
Atau sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan mengirimkan badai yang berbatu kepadamu? Namun kelak kamu akan mengetahui bagaimana (akibat mendustakan) peringatan-Ku.

(QS. Al-Mulk:17)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video