Tata Cara Iktikaf Menurut Ustaz Abdul Somad

loading...
Tata Cara Iktikaf Menurut Ustaz Abdul Somad
Salah satu amalan yang sangat dianjurkan pada 10 hari terakhir Ramadhan ini adalah iktikaf. Foto/Dok IG @ustadzabdulsomadofficial
Salah satu amalan yang sangat dianjurkan pada 10 hari terakhir Ramadhan ini adalah iktikaf. Dalam hadis yang diriwayatkan Imam Al-Bukhari disebutkan Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melakukan iktikaf di 10 terakhir Ramadhan hingga beliau wafat. Istri-istri beliau tetap iktikaf setelah beliau wafat.

Bagaimana tata cara iktikaf apa saja amalannya? Berikut penjelasan Ustaz Abdul Somad yang disiarkan akun IG @ustadzabdulsomad_official, kemarin. (Baca Juga: Iktikaf di Masa Wabah? Begini Penjelasan Ustaz Farid Nu'man)

Menurut Ustaz Abdul Somad , Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam pernah 20 hari tidak keluar masjid. Itulah dalil maksimalnya melakukan iktikaf .

Adapun definisi iktikaf adalah menetap di masjid dengan niat beribadah kepada Allah Ta'ala. Ada 5
tujuan dan hakikat iktikaf:
1. Mensucikan hati
2. Merasakan pengawasan Allah.
3. Fokus ibadah.
4. Melepaskan diri dari keduniawian.
5. Berserah diri pada Allah.

"Seminim-minim waktu iktikaf itu lama sedikit dari rukuk," kata Dai lulusan S3 Universitas Islam Omdurman Sudan itu.(Baca Juga: Di Masa Pandemi Iktikaf Tak Harus di Masjid)

Tempat Iktikaf:
1. Masjid jami' (ada salat Jumatnya)
2. Masjid biasa (mushalla, surau)
3. Mushalla Al-bait (tempat salat di dalam rumah.
Boleh bagi wanita menurut mazhab Hanafi (Alfiqh Al-Islamy wa Adillatuhu: Juz 3, hal 1757).

Bagaimana jika situasi dalam masa darurat wabah? Dalam masa darurat wabah saat ini bisa melakukan iktikaf di rumah.

Apa saja yang dilakukan ketika Iktikaf di rumah?
1. Salat wajib dan menghudupkan salat sunnah.
2. Membaca Al-Qur'an.
3. Zikir.
4. Tafakkur.
5. Baca buku.

3 pilihan waktu iktikaf:
1. Salat subuh.
Zikir sampai matahari terbit. Salat sunnat isyraq. Sekitar 90 menit.

2. Salat Isya
Melaksanakan salat tarawih, witir, tadarus Qur'an, zikir. Sekitar 90 menit.

3. Bangun malam.
Salat sunnah wudhu', salat sunnah Taubat, salat sunnah Hajat, Salat Tahajjud, Baca Qur'an, Zikir.
Sekitar 90 menit.

Demikian panduan singkat ibadah iktikaf pada 10 malam terakhir Ramadhan . Semoga kita bisa mengamalkannya. (Baca Juga: 5 Amalan Utama pada 10 Hari Terakhir Ramadhan)
(rhs)
cover top ayah
لَـتَجِدَنَّ اَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِّـلَّذِيۡنَ اٰمَنُوا الۡيَهُوۡدَ وَالَّذِيۡنَ اَشۡرَكُوۡا‌ ۚ وَلَـتَجِدَنَّ اَ قۡرَبَهُمۡ مَّوَدَّةً لِّـلَّذِيۡنَ اٰمَنُوا الَّذِيۡنَ قَالُوۡۤا اِنَّا نَصٰرٰى‌ ؕ ذٰ لِكَ بِاَنَّ مِنۡهُمۡ قِسِّيۡسِيۡنَ وَرُهۡبَانًا وَّاَنَّهُمۡ لَا يَسۡتَكۡبِرُوۡنَ‏
Pasti akan kamu dapati orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman, yaitu orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan pasti akan kamu dapati orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata, “Sesungguhnya kami adalah orang Nasrani.” Yang demikian itu karena di antara mereka terdapat para pendeta dan para rahib, (juga) karena mereka tidak menyombongkan diri.

(QS. Al-Maidah:82)
cover bottom ayah
preload video