Kisah Utbah bin Rabi'ah Merayu Rasulullah SAW Malah Tersihir Al-Qur'an

loading...
Kisah Utbah bin Rabiah Merayu Rasulullah SAW Malah Tersihir Al-Quran
Utbah bin Rabiah merayu Nabi SAW dengan harta, tahta dan wania asal sudi meninggalkan dakwah Islam. Foto/Ilustrasi: Ist
Kisah Utbah bin Rabi'ah merayu Rasulullah SAW , malah tersihir ayat-ayat Al-Qur'an dikisahkan antara lain oleh Imam ‘Abdu bin Humaid dalam Musnad-nya, dengan sanad dari Jabir bin Abdullah.

Utbah bin Rabi'ah bernama lengkap Utbah bin Rabi'ah bin Abdi Syams bin Abdi Manaf bin Qushai bin Kilab al-Qurasyi al-Absyami. Utbah memperoleh kedudukan sosial yang tinggi di antara orang Quraisy. Di antaranya mengesampingkan hal-hal kecil, dan kesabarannya di masa muda yang umumnya terburu nafsu.

Sayangnya, dia menempatkan dirinya sebagai musuh nabi dan menentang dakwah Islam.

Baca juga: Abu Jahal Berperan Penting Membuat Abu Thalib Mati dalam Keadaan Kafir

Suatu hari Utbah bin Rabi’ah mendatangi Nabi Muhammad SAW yang tengah duduk di dekat Kakbah. Ia menawarkan sesuatu kepada Rasulullah agar tak terus "mengganggu" kaum kafir Quraisy dengan dakwah Islam.

“Wahai anak saudaraku (Muhammad), engkau telah membawa satu urusan yang besar kepada kaummu, yang dengan urusan itu kau memecah-belah persatuan mereka!" ucap Utbah saat menyapa Rasulullah.

“Sekarang," lanjut Utbah, "dengarkanlah kata-kataku. Aku akan mengajukan beberapa tawaran kepadamu dan semoga engkau mempertimbangkannya. Sebab, siapa tahu engkau mau menerima," ujarnya.

“Katakanlah, Wahai Abul-Walid (julukan Utbah), biar kudengarkan," jawab Rasulullah SAW.

"Jika engkau menginginkan harta kekayaan sebagai pengganti risalah yang kamu bawa ini, maka kami siap menghimpun harta kami untuk diserahkan kepadamu. Kalau engkau menginginkan kedudukan, kami akan mengangkatmu sebagai pimpinan kami. Kalau engkau menginginkan kerajaan, kami akan mengangkatmu sebagai raja kami. Ketika engkau tertimpa penyakit, kami akan carikan obat bagimu dan kami sanggup mengeluarkan biaya hingga engkau sembuh," ujar Utbah.

Nabi SAW bertanya kepadanya: “Apakah engkau sudah selesai bicara, wahai Abul-Walid?”.

"Ya,” jawab Utbah.

"Sekarang, dengarkanlah ucapanku,” ujar Rasul SAW.

Baca juga: Sebelum Dipancung, Dua Anak Muda Lukai Tubuh Abu Jahal

Beliau pun membacakan surah Fushilat ayat 1-5. Terus dibacanya surah tersebut dengan bertumpu kepada kedua tangannya. Utbah menyimak bacaan beliau hingga ayat sajdah dan melihat Nabi Muhammad SAW bersujud menghadap Kakbah.

Rasulullah pun mengungkapkan pada Utbah bahwa apa yang dibacakannya merupakan jawaban atas perkataan Utbah kepada Rasul.

حٰمٓ‌
1. Haa Mim

تَنۡزِيۡلٌ مِّنَ الرَّحۡمٰنِ الرَّحِيۡمِ‌ۚ
2. (Al-Qur'an ini) diturunkan dari Tuhan Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.

كِتٰبٌ فُصِّلَتۡ اٰيٰتُهٗ قُرۡاٰنًا عَرَبِيًّا لِّقَوۡمٍ يَّعۡلَمُوۡنَۙ
3. Kitab yang ayat-ayatnya dijelaskan, bacaan dalam bahasa Arab, untuk kaum yang mengetahui,

بَشِيۡرًا وَّنَذِيۡرًا‌ ۚ فَاَعۡرَضَ اَكۡثَرُهُمۡ فَهُمۡ لَا يَسۡمَعُوۡنَ
4. yang membawa berita gembira dan peringatan, tetapi kebanyakan mereka berpaling (darinya) serta tidak mendengarkan.

وَقَالُوۡا قُلُوۡبُنَا فِىۡۤ اَكِنَّةٍ مِّمَّا تَدۡعُوۡنَاۤ اِلَيۡهِ وَفِىۡۤ اٰذَانِنَا وَقۡرٌ وَّمِنۡۢ بَيۡنِنَا وَبَيۡنِكَ حِجَابٌ فَاعۡمَلۡ اِنَّنَا عٰمِلُوۡنَ‏
5. Dan mereka berkata, "Hati kami sudah tertutup dari apa yang engkau seru kami kepadanya dan telinga kami sudah tersumbat, dan di antara kami dan engkau ada dinding, karena itu lakukanlah (sesuai kehendakmu), sesungguhnya kami akan melakukan (sesuai kehendak kami)."
halaman ke-1
preload video