alexametrics

Kisah Para Shahabiyat

Summayah binti Khubath , Syahidah Pertama Dalam Islam

loading...
Summayah binti Khubath , Syahidah Pertama Dalam Islam
Orang pertama yang mati syahid di jalan Allah ternyata seorang muslimah bernama Summayah binti Khubath, yang juga dikenal sebagai shahabiyat Rasulullah SAW. Foto : ilustrasi/ist
Kisah perjuangan dan keberanian para shahabat Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam (SAW) dalam menegakan panji-panji Islam di seluruh dunia, sudah sangat populer. Ada Umar bin Khattab yang dikenal sebagai sang singa padang pasir, Hamzah bin Abdul Muthalib sang panglima Syuhada, Khalid bin Walid, sang panglima perang dan banyak lainnya.

Tetapi siapa yang mengira bila ternyata orang yang pertama kali syahid dalam Islam justru seorang perempuan tua yang lemah, yang tetap teguh memperjuangkan agama Allah di tengah ancaman kaum kafir Makkah. Dialah Sumayyah binti Khubath. Shahabiyat Rasulullah SAWyang dikenal penyabar dan teguh pada pendirian imannya.

Dikutip dari kitab "Nisa Mubasyarat Bil Jannah" dijelaskan bahwa Sumayyah binti Khubath adalah seorang budak dari Abu Hudaifah Sn Mughirah Al Makhaumi. Ia, sama sekali tidak dikenal sebagai Makkah. Kala itu, usianya sudah sangat senja, namun pikirannya masih jernih, dan masih memancarkan cahaya dan semangat keimanan yang tinggi.

Di masa permulaan Islam, hanya segelintir shahabat saja yang berani menampakkan keimanannya, di antaranya Abu Bakar, Bilal, Khobab, Suhaib, Yasir, Sumayyah dan Amar bin Yasir. Adz-Dzahabi rahimahullah menyebutkan, "Ia (Summayah) adalah seorang yang termasuk di antara tokoh shahabiyatatau shahabat Rasulullah SAW ". Summayah tercatat sebagai tokoh yang dikenang karena kesabaran dan jihadnya, maka nama Summayah berada di urutan paling atas. (Baca juga :Inilah Mujahidah Cerdas dan Penghapal Hadis Rasulullah)



Sumayyah merupakan budak dari Hudzaifah bin Mughiroh bin Abdullah bin Umar bin Makhzum, paman dari Abu Jahal. Sumayyah juga merupakan istri dari Yasir bin Amir al Kannani, seorang pendatang dari Yaman yang pindah ke kota Mekah. Perjumpaannya dengan Yasir tidak terlepas dari peran tuannya, Hudzaifah. Dalam kebiasaan Arab, seorang pendatang harus memiliki perjanjian dengan penduduk asli negeri tersebut agar ia bisa mendapatkan perlindungan. Maka, Yasir pun berlindung kepada Hudzaifah yang merupakan salah satu tokoh terkemuka di Makkah.

Karena kebaikan Yasir, Hudzaifah pun akhirnya menikahkan Yasir dengan budaknya, Sumayyah. Dari keduanya lahirlah seorang putra yang bernama Amar. Setelah melahirkan Amar, Hudzaifah akhirnya memerdekakan Sumayyah. Tak lama kemudian, Hudzaifah pun wafat.



Suatu hari, Amar pulang ke rumah dengan membawa kabar gembira, ia membacakan ayat-ayat Al-Qur’an dan mengajak kedua orangtuanya untuk beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Tawaran itu disambut baik oleh keduanya, mereka bertiga pun akhirnya masuk Islam secara sembunyi-sembunyi.

Di masa permulaan Islam, hanya segelintir sahabat saja yang berani menampakkan keimanannya, di antaranya Abu Bakar, Bilal, Khobab, Suhaib, Yasir, Sumayyah dan Amar bin Yasir. Jika orang muslim itu adalah tokoh terkemuka di Mekkah, mereka akan mencacinya. Namun jika berasal dari golongan biasa, maka para kafir Makkah tak segan-segan untuk menyiksa dan memaksa mereka untuk kembali ke ajaran nenek moyang mereka.

Sahabat-sahabat lainnya dilindungi oleh kaumnya, namun keluarga Sumayyah tak memiliki perlindungan. Berkali-kali mereka disiksa oleh Kafir QuraishMakkah, namun mereka tak pernah goyah untuk tetap berada di agama Allah.
halaman ke-1 dari 3
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
cover top ayah
يٰۤاَيُّهَا الَّذِيۡنَ اٰمَنُوۡۤا اِنۡ جَآءَكُمۡ فَاسِقٌ ۢ بِنَبَاٍ فَتَبَيَّنُوۡۤا اَنۡ تُصِيۡبُوۡا قَوۡمًا ۢ بِجَهَالَةٍ فَتُصۡبِحُوۡا عَلٰى مَا فَعَلۡتُمۡ نٰدِمِيۡنَ
Wahai orang-orang yang beriman! Jika seseorang yang fasik datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah kebenarannya, agar kamu tidak mencelakakan suatu kaum karena kebodohan (kecerobohan), yang akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu.

(QS. Al-Hujurat:6)
cover bottom ayah
preload video
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak