Seks dalam Islam, Abdul Halim Abu Syuqqah: Kesenangan Dunia dan Akhirat

Kamis, 13 Oktober 2022 - 17:06 WIB
loading...
Seks dalam Islam, Abdul Halim Abu Syuqqah: Kesenangan Dunia dan Akhirat
Islam mempermudah proses perkawinan semenjak usia dini. Foto/Ilustrasi: Ist
A A A
Prof Abdul Halim Abu Syuqqah mengatakan Islam mengajarkan bahwa seks merupakan bagian dari kesenangan di dunia dan di akhirat. Seks itu halal dan baik. Seseorang dapat memperoleh pahala karena melakukan aktivitas seksual yang sesuai dengan batas-batas yang digariskan oleh agama.

"Kita perlu meluruskan persepsi kita mengenai masalah ini karena telah dikaburkan oleh pemikiran sufi yang menyimpang dan dilatarbelakangi oleh paham kerahiban (rahbaniyyah) kalangan Kristen serta sebagian agama Timur Kuno," ujar Abdul Halim Abu Syuqqah dalam bukunya berjudul "Tahrirul-Ma'rah fi 'Ashrir-Risalah" yang diterjemahkan Drs. As'ad Yasin menjadi "Kebebasan Wanita".

Baca juga: Sunnah Rasul Malam Jumat Salah Satunya Jima', Benarkah?

Cendekiawan Muslim asal Qatar ini menjelaskan Rasulullah SAW bersama para sahabatnya berjalan mengikuti jalur yang menuju arah terwujudnya pendidikan seks yang benar dan pengetahuan seks yang bersih. Hal ini menghasilkan mental yang sehat di kalangan laki-laki dan wanita.

"Perlu kita lenyapkan tembok raksasa yang selama ini menghambat dan menutupi segala sesuatu yang ada kaitannya dengan seks," tuturnya.

Menurut Abdul Halim Abu Syuqqah, Rasulullah SAW adalah contoh manusia yang sempurna, baik dalam kondisi beristri satu atau pun dalam keadaan berpoligami, baik dari segi sifat zuhud dan kesederhanaannya ataupun dari segi kesempurnaannya dalam bergaul dan berhubungan dengan para istri beliau.

Kemudian setelah membetulkan persepsi kita mengenai seks secara umum, kita perlu pula membetulkan persepsi kita mengenai sikap Rasulullah SAW terhadap seks.

Baca juga: Ketika Istri Menolak Ajakan Hubungan Intim Suami

Hal lainnya, terkait seks dalam Islam, Abdul Halim Abu Syuqqah mengatakan Islam mempermudah proses perkawinan semenjak usia dini. Ini merupakan salah satu ciri masyarakat Islam. Alangkah banyak bentuk kemudahan yang telah digariskan Sunnah dalam masalah ini.

"Dengan penuh tekad dan semangat kita harus membuka jalan kemudahan bagi proses perkawinan pada masa sekarang sesuai dengan apa yang telah digariskan oleh Yang Maha Pencipta. Dia tentu lebih tahu mengenai ciptaan-Nya," ujarnya.

Menurutnya, setiap tindakan yang sifatnya mempersulit, hanya akan membuat orang semakin jauh dari menaati Allah sehingga semakin dekat pada perbuatan yang tidak terpuji, baik yang terlihat maupun yang terselubung, bahkan mungkin terjebak ke dalamnya. Na'udzabillahi min dzalik!

Baca juga: Adam dan Hawa Tak Lakukan Hubungan Intim Selama di Surga
(mhy)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1965 seconds (11.210#12.26)