12 Dalil Berdoa dengan Tawassul (Bagian 2)

loading...
12 Dalil Berdoa dengan Tawassul (Bagian 2)
Berdoa dengan tawassul dibolehkan dalam Islam dan merupakan ibadah yang baik. Foto/Ist
Hadis 'Orang buta yang bertawassul kepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم' juga merupakan satu dari banyak dalil bolehnya menjadikan Rasulullah sebagai wasilah kepada Allah.Ulama besar seperti Syaikh Ali Jumah, Habib Ali Al-Jufri dan Syaikh Ramadhan Al-Buti, mereka mengatakan bahwa tawassul dengan Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم dan orang shalih yang sudah wafat hukumnya boleh. Tentu saja, tawassul ini ada syaratnya yaitu meyakini bahwa Allah saja yang mempunyai hak memberi manfaat dan mudarat.

Tawassul adalah mengambil sarana/wasilah agar doa (ibadahnya) lebih diterima dan dikabulkan. Atau bisa juga diartikan segala hal yang dapat menyampaikan dan mendekatkan kepada sesuatu.

(Baca Juga: 11 Waktu Mustajab untuk Berdoa, Yuk Amalkan!)

Berikut Lanjutan Dalil Berdoa dengan Tawassul:



2. Tersebut dalam Shahih Al-Bukhari
Dari Anas bin Malik, bahwasanya Umar bin Khattab radhiyallahu 'anhu apabila terjadi kemarau beliau dan Abas bin Abdul Muthalib minta hujan dengan dengan memanjatkan doa: "Ya Allah bahwasanya kami telah tawassul kepada Engkau dengan Nabi kami, maka Engkau turunkan hujan, dan sekarang kami tawassul kepada Engkau dengan paman Nabi kami, maka turunkanlah hujan itu." (Hadits ini dirawikan oleh Imam Al-Bukhari dan Baihaqi – lihat Sahih Bukhari I hal. 128 dan Baihaqi (Sunan al Kubra) II hal. 352).

Kesimpulan dari Hadis ini yaitu Sayidina Umar bin Khattab sahabat Nabi yang utama dan Khalifah kedua pernah berdoa dengan tawassul dengan Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم untuk mohon kepada Allah diturunkan hujan pada musim kemarau. Nabi pernah mengatakan bahwa "Kebenaran itu dijadikan Tuhan dalam ucapan Sayidina Umar". Ketika Sayidina Umar bertawassul dengan Nabi, maka Nabi Muhammad tidak melarangnya, tetapi membenarkannya. Ini suatu bukti bahwa doa dengan bertawassul adalah satu ibadah yang baik.

Bukan saja Sayidina Umar bertawassul dengan Nabi, tetapi juga paman Nabi Sayidina Abbas bin Abdil Muthalib. Ini bukti bahwa bertawassul itu boleh dengan orang yang lebih rendah walaupun ada yang lebih tinggi. Artinya, kita bukan saja boleh bertawassul dengan Nabi, tetapi juga boleh dengan ulama-ulama dan orang-orang saleh lainnya.

Hujan yang diminta dengan doa yang bertawassul itu dikabulkan oleh Allah sehingga dikatakan dalam hadits ini "fayusquun". Perlu diperhatikan, Sayidina Umar bukan meminta hujan kepada Nabi atau kepada Abbas. Tetapi kepada Allah dengan wasilah Nabi Muhammad atau Abbas sebagai orang yang dipakai dalam tawassul itu keduanya adalah kekasih Allah.

3. Kitab Falhul Bari fi Syarhil Bukhari karya Ibnu Hajar al-Asqalani.
Dari Anas bin Malik beliau berkata: "Datang seorang laki-laki Badui kepada Nabi Muhammad lalu berkata: "Wahai Rasulullah, kami datang kepadamu karena tidak ada lagi orang yang meringis, tiada lagi bayi yang mendengkur, kemudian ia membacakan sebuah sya'ir kuno (yang dulu digubah oleh Abu Thalib bapak Sayidina Ali), yang artinya kecuali kepadamu tak ke mana kami akan pergi, ke manakah manusia akan minta bantuan kalau tidak kepada Rasul Ilahi? Mendengar permintaan itu, Nabi lantas berdiri menarik selendang beliau dan naik mimbar lalu berdoa: "Ya Allah, turunkanlah hujan". (Hadits ini diriwayatkan oleh Imam Baihaqi dalam Kitab Dalail).
halaman ke-1
cover top ayah
ءَاَمِنۡتُمۡ مَّنۡ فِىۡ السَّمَآءِ اَنۡ يَّخۡسِفَ بِكُمُ الۡاَرۡضَ فَاِذَا هِىَ تَمُوۡرُۙ‏
Sudah merasa amankah kamu, bahwa Dia yang di langit tidak akan membuat kamu ditelan bumi ketika tiba-tiba ia terguncang?

(QS. Al-Mulk:16)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!
preload video