Kisah Sahabat Nabi

Ibnu Mas'ud: Penggembala yang Menjadi Pemegang Rahasia Rasulullah

loading...
Ibnu Masud: Penggembala yang Menjadi Pemegang Rahasia Rasulullah
Ilustrasi/Ist
Pada suatu hari, seorang anak gembala yang hampir baligh menghalau domba-domba gembalaannya di jalan jalan kecil perbukitan kota Makkah , jauh dan keramaian. Dia mengembalakan domba-domba kepunyaan seorang bangsawan Quraisy, ‘Uqbah bin Mu’aith. Orang memanggil nama anak itu ‘Ibnu Ummi Abd’.

Baca juga: Abu Ubaidah bin Jarrah (2): Si Ompong Tapi Ganteng Itu Jadi Korban Thoun

Sesungguhnya namanya yang asli “Abdullah” dan nama bapaknya “Mas’ud”. Nama lengkapnya “ Abdullah bin Mas’ud ”. Anak gembala itu pernah juga mendengar berita mengenai Nabi yang baru diutus, serta dakwah yang dilancarkannya. Tetapi gembala kecil ini tidak mempedulikannya. Ini mungkin karena usianya yang masih kecil, dan karena jauhnya dari masyarakat Makkah, tempat dimulainya dakwah tersebut.

Anak ini rajin menggembalakan domba-domba majikannya. Pagi-pagi sekali dia sudah berangkat bersama domba ke tempat gembala, dan pulang setelah hari senja.

Pada hari itu, ia melihat di kejauhan dua orang laki-laki menuju ke arahnya. Keduanya kelihatan sangat letih dan kehausan. Ketika keduanya telah sampai ke dekat anak gembala tersebut, mereka memberi salam dan berkata, “Hai, Bocah! Berilah kami susu dombamu sekadar untuk menghilangkan haus.”



“Ma’af, Pak! Saya tidak dapat memberi Bapak karena domba-domba ini bukan kepunyaan saya. Saya hanya sebagai gembala,” jawabnya.

Kedua laki-laki tersebut terdiam. Wajah kedua lelaki ini kelihatan senang mendengar jawaban si penggembala. Seorang di antara keduanya berkata, “Bawalah kemari seekor domba betina yang belum kawin!”

Baca juga: Abu Ubaidah bin Jarrah (1): Memenggal Kepala Sang Ayah di Perang Badar

Anak itu mengambil seekor anak domba, lalu dibawanya ke dekat mereka. Orang itu memegang domba tersebut dan meraba-raba susunya dengan membaca “Basmallah “.

Si anak gembala bingung, dan berkata kepada dirinya sendiri, “Mana mungkin anak domba dapat diperas air susunya!”

Ajaib, tak berapa lama susu anak domba itu membengkak, dan setelah itu air susunya memancar berlimpah-limpah. Laki-laki yang seorang lagi mengambil sebuah batu cekung lalu diisinya dengan susu dan diminumnya berdua dengan kawannya.

Kemudian anak itu diberinya pula dan mereka bertiga minum bersama-sama. Anak itu hampir tidak percaya kepada apa yang dilihatnya dan dialaminya.

“Ajaib sungguh’” kata anak gembala itu.

Setelah mereka minum sepuas-puasnya, orang yang penuh berkat itu berkata, “Berhenti!”

Ajaib lagi, air susu domba mendadak berhenti mengalir, dan teteknya kempes kembali seperti semula.

Si anak gembala berkata kepada orang yang penuh berkat, “Ajarkanlah kepada saya bacaan yang Tuan baca tadi.”

“Engkau anak pintar!” jawab orang luar biasa yang penuh berkat itu.

Baca juga: Pendekar Pincang Itu Syahid Bersama Putranya dalam Perang Uhud

Kisah ini adalah permulaan kisah Abdullah bin Mas’ud mengenal Islam. Orang yang penuh berkat itu tidak lain adalah Rasulullah SAW . Sedangkan kawannya ialah Abu Bakar Shiddiq Radhiyallahu ‘anhu. Mereka pergi ke perbukitan Makkah pada hari itu, menghindari kemungkinan-kemungkinan yang tidak mereka ingini karena tindakan Kaum Quraisy yang keterlaluan dan sok kuasa.
halaman ke-1
cover top ayah
اِنَّ الۡاِنۡسَانَ خُلِقَ هَلُوۡعًا ۙ‏
Sesungguhnya, manusia diciptakan dengan sifat suka mengeluh.

(QS. Al-Ma'arij:19)
cover bottom ayah
TULIS KOMENTAR ANDA!