Gampang Menangis, Sayyidah Aisyah Ragukan Abu Bakar Bisa Jadi Imam Salat

Senin, 10 Agustus 2020 - 12:24 WIB
loading...
Gampang Menangis, Sayyidah Aisyah Ragukan Abu Bakar Bisa Jadi Imam Salat
Ilustrasi Khalifah Abu Bakar. Foto/Ilustrasi/Ist
A A A
TAHUN kesepuluh Hijriyah Rasulullah melaksanakan ibadah haji perpisahan. Abu Bakar Ash-Shiddiq juga ikut serta. Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam berangkat bersama semua istrinya, yang juga diikuti oleh seratus ribu orang Arab atau lebih. (Baca juga: Ketika Para Pembangkang Zakat Menyerbu Madinah )

Sepulang dari melaksanakan ibadah haji, Nabi tidak lama lagi tinggal di Madinah . Ketika itu dikeluarkannya perintah supaya satu pasukan besar disiapkan berangkat ke Syam, terdiri dari kaum Muhajirin yang mula-mula, termasuk Abu Bakar dan Umar bin Khattab .

Pasukan itu sudah bermarkas di Jurf (tidak jauh dari Madinah) tatkala tersiar berita, bahwa Rasulullah jatuh sakit. Perjalanan itu tidak diteruskan dan karena sakit Rasulullah bertambah keras, orang makin cemas. (Baca juga: Kisah Umm Ziml, Perempuan yang Murtad Demi Balas Dendam )

Karena sakit bertambah berat juga maka Nabi meminta Abu Bakar memimpin salat . Disebutkan bahwa Sayyidah Aisyah RA pernah mengatakan setelah sakit Rasulullah Sallallahu 'alaihi wasallam semakin berat, Bilal menyerukan azan untuk mengajak bersembayang. “Suruh Abu Bakar memimpin salat!” ujar Rasulullah kepada Aisyiah.

Baca juga: Benarkah Sayyidina Ali Menolak Kepemimpinan Khalifah Abu Bakar?

Aisyah berkata: “Rasulullah, Abu Bakar cepat terharu dan mudah menangis. Kalau dia menggantikanmu suaranya tak akan terdengar. Bagaimana kalau perintahkan kepada Umar saja?”

“Suruh Abu Bakar memimpin sembahyang!” perintah Nabi lagi.

Lalu Aisyah meminta Hafsah menyampaikan ke Nabi: “Beritahukanlah kepadanya bahwa Abu Bakar orang yang cepat terharu dan kalau dia menggantikanmu suaranya tak akan terdengar. Bagaimana kalau perintahkan kepada Umar saja!” (Baca juga: Maaf dan Marah Khalifah Abu Bakar kepada Kaum yang Murtad )

Usul itu pun disampaikan oleh Hafsah kepada Rasulullah. Tetapi kata Nabi lagi: “Kamu seperti perempuan-perempuan yang di sekeliling Yusuf . Suruhlah Abu Bakar memimpin sembahyang.”

Kemudian kata Hafsah kepada Aisyah: “Usahaku tidak lebih baik dari yang kaulakukan."

Akhrinya Abu Bakar bertindak memimpin salat sesuai dengan perintah Nabi. Suatu hari, karena Abu Bakar tidak ada di tempat ketika oleh Bilal dipanggil hendak bersembahyang, maka Umar yang diminta mengimami salat. Suara Umar cukup lantang, sehingga ketika mengucapkan takbir di mesjid terdengar oleh Nabi Muhammad dari rumah Aisyah, maka katanya: "Mana Abu Bakar? Allah dan kaum Muslimin tidak menghendaki yang demikian." (Baca juga: Murtad dan Penolakan Membayar Zakat Pascawafatnya Rasulullah )

Haekal mengatakan dengan itu orang menduga, bahwa Nabi menghendaki Abu Bakar sebagai penggantinya kelak, karena memimpin orang-orang salat merupakan tanda pertama untuk menggantikan kedudukan Rasulullah.

Sementara masih dalam sakitnya itu suatu hari Rasulullah keluar ke tengah-tengah kaum Muslimin di mesjid, dan antara lain ia berkata: "Seorang hamba oleh Allah disuruh memilih tinggal di dunia ini atau di sisi-Nya, maka ia memilih berada di sisi Allah."

Baca juga: Kisah Persembunyian di Gua Tsur dan Bukti Cinta Abu Bakar

Kemudian diam. Abu Bakar segera mengerti, bahwa yang dimaksud oleh Nabi dirinya. Ia tak dapat menahan air mata dan ia menangis, seraya katanya: "Kami akan menebus Tuan dengan jiwa kami dan anak-anak kami."

Setelah itu Nabi Muhammad minta semua pintu mesjid ditutup kecuali pintu yang ke tempat Abu Bakar.

Baca juga: Debat Khalifah Abu Bakar dengan Umar Bin Khattab Soal Pembangkang Zakat

Kemudian katanya sambil menunjuk kepada Abu Bakar: "Aku belum tahu ada orang yang lebih bermurah hati dalam bersahabat dengan aku seperti dia. Kalau ada dari hamba Allah yang akan kuambil sebagai khalil (teman) maka Abu Bakar-lah khalil-ku. Tetapi persahabatan dan persaudaraan ini dalam iman, sampai tiba saatnya Allah mempertemukan kita di sisi-Nya."

Baca juga: Beda Haluan Politik antara Umar bin Khattab dan Abu Bakar

Pada hari ketika ajal Nabi tiba ia keluar waktu subuh ke mesjid sambil bertopang kepada Ali bin Abi Thalib dan Fadl bin al-Abbas. Abu Bakar waktu itu sedang mengimami orang-orang bersembahyang. Ketika kaum Muslimin melihat kehadiran Nabi, mereka bergembira luar biasa. Tetapi Nabi memberi isyarat supaya mereka meneruskan salat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1575 seconds (10.101#12.26)